25 September 2007

Penggunaan Peluru Hidup Memang Dirancang?

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

 Ketika malam berlaku kejadian keganasan polis di Batu Buruk, aku berkira-kira satu kegagalan pihak yang merancang insiden itu adalah penggunaan peluru hidup. Aku kira, bilamana penggunaan peluru hidup, maka peluang untuk pembangkang mendapat manafaat terbuka luas dan amat untung sama sekali. Itu perkiraan aku ketika mana mendapat maklumat dari kawan yang melaporkan dari tapak kejadian.

Tetapi, pada hari ini aku punya pandangan yang agak berbeza setelah lebih 2 minggu kejadian tersebut berlaku. Aku makin yakin dan percaya bahawa penggunaan peluru hidup adalah dirancang dan memang sengaja digunakan!! Aku mempunyai keyakinan sebegini kerana menilai dari beberapa sudut yang mungkin dilihat agak GANAS, namun itulah sebenarnya apa yang dimainkan oleh pelakon utama dan kehendak pengarah yang telah merancang insiden tersebut.

Pertamanya, kenapa pelakon utama yang menembak Suwandi dan Azman tidak terus didakwa? Kenyataan Wan Abdul Aziz diambil, tetapi tiada siasatan susulan selepas 2 minggu berlalu menunjukkan seolah-olah dia tidak bersalah langsung. Menembak yang mempunyai niat membunuh dikatakan mempertahankan diri? Bahkan Dato Ayub juga menyokong kenyataan anak buahnya itu menunjukkan seolah-olah tindakan itu direstui oleh pihak polis.

Sebelum kejadian tembakan dilepaskan, para hadirin yang berhimpun sekadar berhimpun untuk masuk ke tapak ceramah. Sedikit kekocohan berlaku apabila berlaku perang mulut antara polis dan orang awam. Di sini aku melihat tindakan melepaskan tembakan bertujuan 'memanaskan' orang awam yang ada di situ bagi mewujudkan apa yang dinamakan 'rusuhan' itu. Selepas itu barulah berlaku kebangkitan orang ramai yang marah kepada tindakan polis yang melepaskan tembakan itu. Sebab itu aku melihat insiden tembakan itu disengajakan kerana ianya menjadi suis bagi mewujudkan suasana tidak aman itu.

Aku percaya pelakon utama yang melepaskan tembakan itu nanti akan digantung perkhidmatannya dalam polis. Namun aku amat yakin dan percaya imbuhan dan jaminan yang disediakan oleh pihak yang merancang adalah lumayan dan bukan sedikit. Ini tidak pelik kerana UMNO dan BN dilihat selalu menggunakan wang untuk menghalalkan apa jua matlamat mereka. Sebab itu pelakon utama terbabit tidak teragak-agak melepaskan tembakan kerana dia yakin dia akan dilindungi dan mempunyai jaminan dari pihak yang mengarahkan lakonan tersebut.

Aku juga percaya pihak media telah diberi amaran untuk tidak menghebahkan insiden tembakan dilepaskan kerana hebahan tentang tembakan itu akan menggagalkan perancangan. Cukup sekadar hebahan bahawa tembakan untuk mempertahankan diri. Namun, isu tembakan yang sengaja dilepaskan sebagai suis kepada kebangkitan orang ramai, perlu dikecilkan beritanya, sebaliknya apa yang dikatakan kemarahan dan kebangkitan rakyat terhadap perlakuan itu perlu ditekankan sebagai budaya ganas dan bukan satu budaya kita.

Keyakinan penggunaan pistol dan peluru hidup adalah dalam perancangan juga dapat dilihat pada beberapa video yang menunjukkan polis sewenang-wenangnya mengacah dan mengacukan pistol kepada orang awam (gambar boleh dirujuk pada laman BuletinOnline. Aku juga punya video terbabit, tetapi kualiti gambar amat buruk). Ini juga disaksikan sendiri oleh Abang Mat Sabu yang berada di tempat kejadian yang telah menceritakan insiden ini dalam beberapa siri ceramah beliau.

Dato Ayub juga boleh dipertikai kenyataan biadabnya apabila melaporkan pada awalnya satu das, kemudian 2 das dan terakhir adalah 4 das tembakan telah dilepaskan. Aku kira Dato Ayub perlu melepaskan jawatan kerana gagal berfungsi sebagai ketua yang baik. Bukan sahaja sanggup mencemar nama baik polis apabila bersekongkol dengan UMNO / BN, malah seolah-olah tidak tahu apa-apa!! Apakah makan gaji buta atau memang menerima upah dari UMNO??

Apakah pihak polis tiada satu pengurusan dalam penggunaan peluru hidup dan senjata api? Tidakkah setiap anggota polis bertanggungjawab melaporkan kepada unit senjata api tentang senjata apa yang dibawa dan banyak mana peluru yang digunakan? Setahu aku, menyimpan peluru sahaja sudah dikira menjadi satu kesalahan dan boleh ditahan. Bagaimana rakyat mahu selamat dari polis yang ganas jika penggunaan senjata api ini tidak dipantau sebaiknya. Bukankah banyak kes yang melibatkan salahguna kuasa oleh pihak polis?

Aku melihat gandingan lakonan mereka hampir berjaya 100%. Cuma, satu sahaja aku lihat kegagalan lakonan mereka adalah bilamana Suwandi masih hidup dan akan menjadi satu saksi utama dalam kejadian ini. Ini kerana aku yakin, melepaskan 4 das tembakan peluru hidup bukan satu cara mempertahankan diri atau memberi amaran kepada orang awam, sebaliknya memang berniat untuk membunuh! Kenapa tidak hanya satu das tembakan ke udara? Kenapa mesti 4 das tembakan?

Tembakan yang sepatutnya dilepaskan tepat ke jantung Suwandi. Namun, mungkin kerana tersilap memilih pelakon, maka drama ini dilihat ada sedikit kecacatan. Maka, aku cadangkan di sini untuk di masa hadapan, pilih sahaja pelakon polis yang sedia ada dalam Drama Gerak Khas. Dato Yusof Haslam aku kira sanggup bekerjasama dengan polis dalam hal ini. Mungkin boleh dipilih Detektif Lim, atau Siva. Jika mahu yang agak veteran pilih sahaja Sarjan Misai. Tembakan mereka tepat dan tidak pernah dikalahkan oleh musuh. Mereka juga polis yang 'baik-baik'.

amdang: Aku dah lama tidak menonton TV. Agaknya ada lagi ke Drama Gerak Khas ini? Atau mungkin A. Galak telah dinaikkan pangkat?

0 comments:

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks