23 September 2007

Rombak PDRM?

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Rombak PDRM? Aku agak terkejut bila membaca satu kenyataan Ketua Penerangan PAS Pusat, Saudara Mahfuz Omar. Bila aku baca sekali lagi, Ohh, rombak bukan bubar. Aku senyum. Kadang-kadang istilah yang ada boleh mengelirukan bila dibaca sekali lalu. Rombak struktur PDRM yang dilihat reput dan sudah usang dan ganti dengan tiang seri yang baru dan baik. Itulah maksud yang sebenarnya terkandung dalam kenyataan saudara Mahfuz.

Rombak dilihat umpama UMNO Roboh masjid. Umpama UMNO roboh chalet di Pulau Redang. Umpama BN robohkan rumah rakyat di Kampung Berembang, umpama BN robohkan rumah-rumah rakyat di tanah-tanah RTB juga. Apapun istilah rombak itu tidak salah langsung. Cuma bagaimana pemahaman orang yang membacanya sahaja.

Aku kira istilah itu betul. Rombak dan akan dibina semula. Dengan ertikata susun semula. Buang yang buruk dan letak yang baik. Tapi wajarkah PDRM dirombak? Aku kira merombak PDRM bukanlah penyelesai masalah utama, namun masih boleh dikira baik dan wajar dilakukan. STruktur utama negara juga aku lihat wajar dirombak. Buang yang mana-mana korups dan tidak berguna. Jika asyik tidur sahaja, bila masa buat kerja? Jika asyik bercuti sahaja, apa faedah wang rakyat membayar gajinya?

Apapun, aku masih bersetuju dengan saudara Mahfuz memulakan tindakan drastik untuk merombak struktur PDRM yang ada pada hari ini. Aku bukan melihat struktur yang ada dari segi politik semata, tetapi turut melihat kepada kesan kepada masyarakat yang ada. Sifat bertanggungjawab KPN terhadap beberapa insiden dan turut melibatkan kegagalan anak buahnya yang memimpin negeri-negeri lain turut boleh dipertikai.

Sebelum ini, bila aku membaca kenyataan Saudara Herman Shamsuden berkenaan "Nurin dibiarkan mati kerana polis bersandiwara di Batu Buruk" terasa agak KASAR tulisan tersebut. Itu ketika mula-mula membaca buat pertama kali. Tetapi bila KPN mahu ibubapa Nurin didakwa atas kesalahan cuai, maka aku kira kenyataan itu tepat dan benar sama sekali. Aku bukan mahu salahkan semua polis atas semua jenayah yang ada, tetapi akibat terlalu mengikut politik UMNO dan BN, maka polis mengabaikan tanggungjawab utama mereka. Carilah sampai dapat pembakar bendera tersebut dan abaikanlah peranan anda yang lain-lain!!

Sungguh aku cukup terkilan dengan polis sekarang ini. Mahu sahaja aku pergi ke balai dan buat laporan polis terhadap kesalahan dan kegagalan polis ini. Tapi siapa aku untuk mengarah polis menyiasat polis? Polis sudah terbukti dalam beberapa kes gagal menyiasat mereka sendiri. Sebab itu rakyat mendesak supaya IPCMC yang kekal dan bebas segera diwujudkan agar peranan polis dapat dikembalikan.

Aku percaya banyak kes kecurian, rompakan dan beberapa kes yang dianggap kecil pada polis walaupun sebenarnya besar pada masyarakat, masyarakat sudah tidak melaporkannya kepada pihak polis. Mereka tahu polis akan terima laporan mereka, namun mereka tidak pasti sejauh mana polis bertindak atas laporan yang diterima. Mungkin mereka berfikir polis akan menjawab, "Hari ini sahaja dah 10 kes curi motor. Dah jadi biasa sangat dah kes curi motor ni. Apapun, pihak kami akan siasat". Laporan polis dibuat sekadar mahu melepaskan tanggungjawab dan mahu claim insuran dan sebagainya mungkin. Soal adakah pihak polis mampu menyelesaikan kes-kes yang membarah sekarang mungkin mereka fikir polis sudah tidak mampu.

Bila kepercayaan terhadap polis sudah luntur dan hilang, maka apa lagi yang rakyat ada? Tidak mustahil rakyat lebih percayakan gangster bagi mengadu hal dan nasib. Mereka sanggup membayar sedikit upah asalkan mereka puas dapat membelasah orang yang mencuri motor mereka. Mungkin juga rakyat suka bertindak sendiri menyiasat dan menjadi hero bagi menyelamatkan sesuatu insiden.

Erkk. Maaf, ini bukan blog mengutuk polis. Harap maaf kepada semua polis-polis di luar sana. Ini masih blog personal aku. Apa yang aku lontarkan ini adalah sebahagian dari jiwa dan rasa aku sebagai anggota masyarakat. Aku ada kenal polis yang baik dan berhemah. Punya pekerti yang mulia. Ada. Sungguh apa yang aku katakan ini. Hampir saban waktu kami akan berjemaah bersama. Bahkan waktu Subuh juga! Cukup senang jika melihat sebegini pegawai polis yang ada. Mesra dengan masyarakat, muka pun jernih. Jika dalam uniform tetap tegas walaupun dalam masjid pun kurang senyum sebenarnya. Tapi sikap beliau menjaga amalan dan menunaikan kewajipan terhadap Allah meyakinkan aku dia juga amanah terhadap kerja dan tugas beliau.

Aku pernah berdepan dengan beliau ketika aku berdemonstrasi suatu ketika dahulu. Kerjasama cukup baik walaupun ada sedikit ketegangan. Namun sikap profesional yang ada menunjukkan dia tetap tegas dalam tugas, namun pada masa yang sama memberi kerjasama dan memastikan apa yang kami lakukan itu berjalan lancar tanpa sebarang insiden. Mudah cerita, tiada sebarang provokasi dan tembak menembak berlaku. Wallahua'lam.

0 comments:

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks