17 September 2007

Batu Buruk: Agaknya mungkin sebab ini...

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Pagi tadi aku melepasi satu sekatan jalan raya di Jambatan Sultan Mahmud. Seperti biasa mereka yang bermotosikal akan ditahan dan diperiksa kad pengenalan, lesen dan cukai jalan. Mereka yang berkereta dibiar lepas tanpa ditahan. Ini tidak pelik sebenarnya apabila mereka yang bermotosikal sering dilabel negatif seperti Mat Rempit dan pelbagai tanggapan umum kepada penunggang motor. Ini juga dapat dilihat melalui banyak kes mereka yang menunggang motor tetapi tidak mempunyai lesen atau cukai jalan yang sah tempoh.

Aku pernah tinggal di beberapa tempat dan di beberapa buah negeri di Malaysia ini. Terengganu, Perak dan Selangor dan KL. Sepanjang aku tinggal di negeri Perak, Selangor dan KL, aku tidak pernah melihat satu bentuk sekatan jalanraya seperti yang ada di Terengganu hari ini. Apa yang aku maksudkan ini adalah sekatan jalanraya bersama antara polis trafik dan anggota FRU. Ini apa yang aku sebut adalah sekatan jalanraya biasa dan bukan sempena himpunan atau apa jua aktiviti.

Aku pernah berdepan dengan kekotoran polis 'biru' (yang bukan anggota trafik) yang mengadakan sekatan jalanraya. Bayangkan jalan kampung yang tiada garisan dan penjuru dunia pun mereka tetap mengadakan sekatan. Kotor yang aku maksudkan di sini adalah sekatan yang tidak mengikut undang-undang yang sah. Tanpa kon dan tanpa pegawai, mereka melakukan sekatan jalanraya terhadap pengguna motor yang melalui mereka. Tahan menggunakan tangan, dan juga berada pada tempat yang gelap (malam) tanpa memakai baju keselamatan. Aku pernah sekali nyaris terlanggar dan aku cuba disalahkan. Aku tidak mengaku dan sehinggalah kes itu dibawa ke mahkamah.

Berbalik kepada kisah di Terengganu, kisah polis FRU dan trafik melakukan kerjasama dalam sekatan jalanraya dilihat makin menjadi-jadi akhir-akhir ini. Aku tidak tahu samada memang ada peruntukan undang-undang terhadap FRU untuk memeriksa kad pengenalan atau tidak. FRU ini selain membantu memeriksa kad pengenalan dan lesen, turut digunakan sebagai senjata untuk bertindak terhadap mereka yang cuba lari. Ini aku pernah saksikan bilamana seorang penunggang motor melarikan diri melawan arus jalanraya bila dikejar FRU terbabit. Aku ketika itu baru hampir ke tempat sekatan terkejut apabila melihat aksi tersebut. Cukup merbahaya!! Bukan sahaja kepada penunggang terbabit (yang mungkin salah), tetapi juga kepada nyawa pengguna jalanraya yang lain.

Menurut seorang kawan, ada individu yang percaya dan yakin terdapat '"Mat Rempit" yang bengang dengan beberapa tindakan pihak polis sebelum ini turut campur tangan dalam menentang keganasan polis di Batu Buruk pada malam baru-baru ini. Ini mungkin berdasarkan pemerhatian mereka bilamana yang datang menyerang dan melakukan penentangan terhadap polis adalah mereka yang bermotor dan datang pula tidak bersama mereka yang mahu menghadiri ceramah.

Ada logik dan asas sekiranya kedatangan kumpulan terbabit kerana tidak puas hati terhadap layanan pihak polis selama ini. Jadi mereka menggunakan kekecohan yang ada sebagai satu saluran untuk melepaskan geram terhadap pihak polis. Menyerang balai polis sesuatu yang tidak bijak, jadi mengambil peluang menyerang balas terhadap keganasan polis adalah satu tindakan yang agak selamat dan lebih untung. Ini masih suatu kemungkinan.

Kemungkinan lain yang agak lebih teruk adalah mereka diupah UMNO dan BN bagi melakukan kekecohan dan mereka menggunakan peluang ini melepaskan geram mereka selama ini. Upah dapat, geram dapat dilepaskan. Ini masih boleh dikira ada kemungkinan kerana Wan Farid masih belum menafikan bahawa dia terbabit dalam kegenasan polis itu. Kata orang dulu-dulu, diam tanda setuju.

Apapun kejadian dan kemungkinan yang ada, namun aku suka melihat layanan dan cara pihak polis berdepan dengan masyarakat perlu diperbaiki. Gunakan saluran yang betul dalam mengambil tindakan dan menjaga keamanan. Polis penjaga keselamatan dan dibayar untuk menjaga keselamatan. Jika polis gagal menjaga keselamatan dan mengganas seperti di Batu Buruk dengan menembak orang awam, memukul dan melakukan provokasi yang mencetuskan lagi keganasan, maka pada siapa lagi yang mahu diharap?

0 comments:

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks