19 September 2007

Aman dan Damai dengan Islam

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Alhamdulillah ceramah di Batu 6 malam tadi berjalan dengan baik tanpa sebarang gangguan dan provokasi. Program 2 Jam bersama Mat Sabu. Aku yang pergi agak lewat, kira-kira kul 10.15 bertolak dari rumah pun masih sempat sampai ketika Mat Sabu baru nak memulakan ucapan. Seorang kawan menghantar SMS yang berbunyi "Jika suasana panas, royak la". Aku senyum. Kawan yang aku kenal bukan kaki mendengar ceramah, tapi cukup komited dengan perjuangan Islam. SMS itu aku tidak balas walaupun pada mulanya terdetik mahu membalas dengan sindiran.

Sesudah Solat Sunat Terawikh 8 rakaat di surau, aku sempat membuka PC sementara menanti kedatangan seorang sahabat yang mahu bersama-sama ke tempat ceramah. Aku memang biasa amalkan 8 rakaat dan witir akan aku sudahkan ketika sahur. Cuma risiko bila aku tak terjaga untuk sahur dan kebarangkalian untuk terlepas witir itu ada. Sambil bancuh Jus Mangga, aku tengok email. Ada satu email menarik yang aku kira aku akan kongsi di sini beberapa hari lagi. Kenapa aku katakan menarik? Kerana ianya melibatkan aku dan blog aku! :)

Jam 10.30 aku dah sampai di Batu 6. Umah aku dengan Batu 6 tak jauh. Tapi aku tidak fikir untuk berjalan kaki sahaja. Orang dah ramai dan masih ada yang masih datang. Lautan manusia yang aku lihat berkopiah, berserban, bertudung, bertelekung kain sembahyang pun ada, tak berkopiah, T-shirt, jeans, kain pelikat, dan ada juga terselit seorang Cina berseluar paras lutut sambil mulut mengunyah sesuatu. Dari jauh kelihatan pentas ceramah. Cukup ramai!. Mat Sabu kelihatan sebesar kepala mancis sahaja dari tempat aku duduk. Kebanyakan hadirin yang hadir duduk dengan beralaskan tikar yang dibawa. Ada juga yang menggunakan Akhbar Utusan Malaysia dan Berita Harian sebagai alas.

Aku berkira-kira mahu mengambil gambar suasana pada malam tadi. Tenang dan cukup hening walaupun lautan manusia yang berkumpul di Padang Bola itu. Tapi hasrat itu aku pendam sahaja kerana orang Terengganu sekarang agak fobia dengan camera. Fobia kerana hadir ceramah ni MERBAHAYA dan mengancam KESELAMATAN NEGARA. Sesiapa yang gambarnya ditangkap dan dimasukkan dalam akhbar, dia akan dilihat sebagai PESALAH. Jika tidak bersalah sekalipun, mereka akan dianggap bersalah. Itu mentaliti yang cuba disemai oleh Media. Siapa yang mengarahkan menyiarkan gambar itu?

Aku tidak berniat mahu mengulas apa yang diperkatakan oleh Mat Sabu pada malam tadi, tapi cukup untuk aku nyatakan suasana ceramah malam tadi cukup AMAN dan TENTERAM. Walaupun bedilan mercun yang sayup-sayup kedengaran, namun ketiadaan PELURU HIDUP dan GAS serta AIR ASID lah yang memastikan ceramah malam tadi berjaya tanpa sebarang insiden. Aku tak tahu jumlah sebenar yang berkumpul pada malam tadi, namun hasil derma yang dikutip berjumlah RM 11 000.00 lebih. Turut didermakan sebentuk cincin perak dan beberapa jumlah wang dalam mata wang asing. RM 11 000 adalah satu jumlah yang cukup besar sebenarnya apatah lagi apabila masing-masing berada di tengah bulan. Namun aku rasa, kehadiran yang ramailah yang menjadi faktor banyaknya kutipan pada malam tadi.

Mat Sabu selesai awal ceramah. Sekitar jam 11.40 aku rasa. Selepas itu semua berjalan keluar dengan baik dan tenang. Aku lihat ada juga beberapa kenderaan polis di tempat ceramah. Mungkin menjalankan tugas merakam apa ucapan Mat Sabu dan juga memastikan keselamatan tempat ceramah. Atau juga mereka datang untuk mengecam beberapa individu yang gambarnya tersiar di akhbar kelmarin. Ada kemungkinan!.

Apa lagi yang mahu aku ulas tentang ceramah PAS. Itulah gambaran yang biasa berlaku dan akan terus berlaku. Orang ramai datang ceramah, penceramah berceramah, kadang-kadang ada sedikit takbir, kutipan derma kepada yang memerlukan atau sempena pelancaran tertentu dan tamat. Kemudian hadirin akan bersurai secara aman. Jika mahu singgah di gerai yang ada pun ada juga berbuat demikian. Terpulang pada individu terbabit, namun jelas dan terang semuanya aman dan selamat. Tenteram dan tiada sebarang provokasi.

Isi ceramah juga tidak pernah menyuruh penyokong PAS bakar bendera, tidak pernah suruh penyokong PAS lakukan huru-hara, tidak pernah suruh pukul anggota polis apatah lagi menembak polis dan meletupkan mereka. Mungkin sedikit yang tidak disenangi dengan ceramah PAS adalah bilamana penyokong disuruh pilih yang baik, buang yang buruk. Undi yang baik, tolak yang lapuk. Pilih pemimpin yang beriman, tolak pemimpin yang bergelumang dosa dan maksiat. Pemimpin yang adil disanjung, pemimpin yang zalim disanggah.

Turut disebut dalam ceramah adalah pilih Islam, tolak Ajaran Hadhari. Sesekali ada juga diselit kisah rasul-rasul dan sahabat. dibacakan hadis dan ayat Quran. Juga diselit lawak yang sedap didengar sebelah pihak, tapi pedas pada sebelah pihak. Itu lumrah. Kita tidak mampu membahagiakan semua orang. Selagi mana kita ikut panduanNya, berjalanlah kita. Yakinlah kita betul dan benar bilamana kita mengikut panduan dari Nya.

Ada yang mengatakan ceramah PAS banyak maki hamun. Kutuk orang itu dan kutuk orang ini. Aku berfikir juga, orang bagaimana harus dipuji, orang bagaimana harus disanjung. Kaki rasuah? Kaki betina? Kaki Judi? Orang yang tembak orang? Orang yang lakukan provokasi? Orang yang halang ceramah? Orang yang benarkan maksiat? Idris Jusoh? Orang yang sesat dengan ajaran Hadhari? Aku bukanlah bersetuju 100% dengan isi ceramah PAS, terutama beberapa individu yang dilihat agak keras. Namun, aku juga tidak menolak ucapan dan ceramah yang dibuat kerana kekerasannya semata. Aku nilai kembali apa yang diperkatakan dengan kebenaran fakta dan hujah. Ada kalanya mereka tepat mengatakan seseorang itu jahat kerana memang bersifat jahat. Apakah kita nak kata seorang perogol itu seorang yang sopan? Atau kita nak puji seorang yang menembak orang awam?

Tembak, tembak, tembak dan tembak. Kenapa itu yang aku ulang? Kalian tak tahukah yang 2 orang pemuda ditembak di Batu Buruk oleh polis dengan peluru hidup? Kedua yang ditembak mahu didakwa cubaan membunuh. Polis yang menembak dibiar bebas tanpa sebarang dakwaan? Mahu dipujikah penembak itu? Salahkah aku mengutuk perbuatan menembak orang awam itu?? Salahkah aku wahai polis-polis sekalian?? Ini tidak, yang ditanya siapa bakar bendera. Ba wau da wau ha!!!

Nota: Agaknya Ba wau da wau ha itu lebih sopan agaknya sengihnampakgigisengihnampakgigi

1 comments:

Anonymous said...

aku la ning ada kat luar negara. memang terkezut bila diberitahu ada orang kena tembak kat batu buruk. walhal selama aku pi ceramah pas, tak pernah ada rusuhan, tak pernah ada orang kena tembak , kiranya sama la ayat aku ngan apa yang ko tulis. and last but not least, aku setuju, barangkali orang yg terlibat dengan provokasi boleh dikatakan ba wau dal wau ha...heheh
budak kecik

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks