31 January 2008

Sesatkah PAS?

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Malam tadi aku tidur lewat. Balik dari bermain badminton yang kini sudah hampir menjadi aktiviti mingguan sekitar jam 1. Dengan badan berpeluh dan melekit, sukar untuk aku melelapkan mata. Aku ambik kesempatan untuk meninjau-ninjau akhbar yang belum dibaca. Lewatnya baca akhbar. Hehehe.

Aku tertarik dengan berita yang dilaporkan oleh mStar. Berita berkenaan Kementerian Dalam Negeri yang terletak di bawah Pak Lah telah mengharamkan beberapa buku tentang Islam. Buku-buku itu dikatakan menyeleweng dan boleh menyesatkan. Terus aku tercari-cari sekiranya ada di antara buku tersebut karangan dari pimpinan PAS. Mana tahu buku TG Haji Hadi menyesatkan, atau tulisan TG Nik Aziz yang boleh memecahbelahkan masyarakat.

Tak ada! Aku teringat buku Hadharah Islamiyah Bukan Islam Hadhari yang pernah ditulis oleh TG Haji Hadi pun tidak pernah diharamkan. Buku-buku lain yang berkaitan Aqidah yang ditulis oleh TG Haji Hadi juga tidak pernah dicatatkan sebagai buku yang boleh menyesatkan.

Begitu juga apa yang dikatakan 'Amanat Haji Hadi' yang akan disebut semula UMNO menjelang pilihanraya nanti. Sehingga kini aku tidak pernah dengar pihak kerajaan mengeluarkan suatu 'pengharaman' terhadap apa yang diucapkan itu melainkan ianya dituturkan oleh orang-orang politik semata.

Minggu lepas aku ada mengikuti suatu ceramah UMNO. Aku duduk di kerusi paling depan sekali dalam ceramah terbabit. Tak ramai yang hadir pun sebenarnya. Aku kira sekitar 30 - 40 orang sahaja. Kebanyakannya yang tua-tua yang terserlah kebiruannya dan beberapa anak muda yang mungkin terikat dengan Wang Ehsan.

Aku tidak terkejut bilamana PAS dilabelkan di dalam tayangan slide yang dipancarkan sebagai Parti Ajaran Sesat. Namun tidak pula dijelaskan di mana kesesatan PAS. Cuma slide itu terus menunjukkan PAS zalim kerana dikatakan melakukan kerosakan di muka bumi dengan merosakkan lampu isyarat dan muka Pak Lah dan Deris Jusoh di kain rentang. Zalimnya PAS. Aku senyum sahaja melihat slide itu. Nampak gayanya isu Batu Buruk terus mereka gunakan untuk menjadikan mereka bersih. Maka kebenaran mengatakan mereka merancang Tragedi Berdarah terbabit memang ada rasionalnya.

Isu Batu Buruk sejuk seketika. Mengikut seorang kawan, kes tersebut akan disebut semula di Mahkamah Kuala Terengganu pada 11 Februari nanti. Aku masih mengharapkan penghakiman itu nanti boleh mendedahkan siapa dalang sebenar insiden yang hampir meragut nyawa Suwandi dan Azman. Seorang anggota polis yang sempat aku bersembang baru-baru ini turut mengakui ada pihak polis yang mula tidak senang bilamana kes tersebut di bawa ke mahkamah.

Apa pula agaknya reaksi UMNO dengan Insiden Batu Burok itu?

0 comments:

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks