23 February 2007

Senyum Sokmo: Tahniah Idris Jusoh!

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Pertamanya, aku minta sesiapa yang mahu membaca artikel ini senyum terlebih dahulu. Kalu tidak mahu senyum pada kawan sebelah pun, senyum la pada monitor pc anda. InsyaAllah senyum itu akan membuat anda lebih ceria dan lebih muda. Tak percaya? Senyumlah!

Akhbar perdana kelmarin dulu menyiarkan berita siapa senyum boleh hadiah. Hadiah ini khusus untuk kakitangan Awam di Terengganu sahaja sempena Minggu Senyum Sokmo. Jadi kalu nak hadiah, kenalah senyum sokmo. Hadiah yang ditawarkan dengar kata agak menarik. Setanding Myvi!. Kenaikan pangkat, wang dan penghargaan. Menarik pada aku idea Minggu Senyum Sokmo ni. Menjadi bukti dengan senyum pun boleh membawa seseorang itu naik pangkat. Hebatnya kuasa senyuman. Tahniah Dato' Seri Idris Jusoh!.

Kalu sebut perkataan senyum sokmo, aku rasa orang luar sudah dapat membayangkan Terengganu. Cuti raya cina baru ni pun, aku tengok banyak T-shirt Senyum Sokmo yang dijual di Kedai Payang. Perkataan senyum sokmo ini sudah menjadi sebati dengan orang Terengganu. Aku tak pasti siapa punya idea mulakan istilah senyum sokmo ni pada baju T tu. Tapi pada aku, itu adalah idea yang bagus. Aku suka idea tu. Sampai sekarang aku tak nampak negeri lain ada satu perkataan yang menjadi trademark sebegini.

Selain menjadi trademark Terengganu, perkataan tu juga telah mendedahkan loghat Terengganu kepada masyarakat luar. Sudah tentulah kita (orang Terengganu) lebih senang menerima gurauan perkataan 'senyum sokmo' berbanding 'makang ikang dalang talang', 'dok dang starang' dan lain-lain perkataan yang terlebih huruf 'G' tu. Sakit juga hati jika sesekali disindir. Aku sendiri kadangkala turut disindir mak bilamana terlebih Terengganu perkataan yang digunakan tu. Mak aku asal Setiu, jadi bahasa di Setiu ni bercampur antara Besut (loghat kelate) dan Terengganu. Kebetulan mak pernah belajar di Kelate.

Senyum sokmo juga pernah digunakan oleh Faizal AF4 yang berasal dari Terengganu sebagai satu icon pada dirinya. Seperti Mawi menggunakan 'world', Faizal lebih selesa dengan senyum sokmo. Mungkin perkataan ini juga membuatkan orang Terengganu sampai gila-gila mengundi Faizal. Diberitakan juga, kerajaan Negeri Terengganu melalui badan belia di sini turut menyumbang prepaid kepada peminat Faizal bagi membolehkan undian Faizal meningkat. Ini hanyalah semata-mata mahu mengangkat Faizal, seterusnya nama Terengganu turut diangkat sama. Sekarang ni banner Zizan Raja Lawak pula menguasai papan tanda dan tepi-tepi jalan. (lupakan dulu Zizan. Aku ada isu lain untuk dia. Tapi, Raja Lawak ni bila habis ek??)

Berbalik kepada Minggu Senyum Sokmo. Pada aku memang bagus jika minggu tu diadakan. Namun yang menjadi kemusykilan aku bilamana turut terdapat hadiah yang agak lumayan dijanjikan oleh kerajaan negeri. Aku bukan setakat tidak percaya dengan hadiah itu (selepas kementerian pun tarik balik peraduan yang dianjurkan), malah masih tertanya-tanya bagaimanakah sistem penghakiman / pemarkahan yang hendak dilakukan. Jika kad pengenalan, pemilihan adalah cabutan bertuah. Tapi menilai senyum ni agak sukar pada aku.

Jika dinilai senyuman berdasarkan keikhlasan, tentu sukar walaupun kita tahu dan dapat mengagak samada senyuman itu ikhlas atau tidak. Jika dinilai melalui lebarnya mulut yang tersenyum, alangkah untungnya yang bermulut luas. Mesti senyumnya sampai ke telinga. Atau senyum ini turut melibatkan keputihan gigi dan tersusunnya gigi bagi dikira pemenang. Bibir merah dengan lipstik ada markah lebih ke? atau yang rongak akan dipotong markah mengikut berapa banyak gigi tanggal? Susahkan. Aku hanya mahu menunggu Deris menyebut apakah formula yang akan digunapakai. Aku cuma takut berita ni sekadar penyedap mulut. Alih-alih terpaksa dibatalkan / ditarik balik.

Atau akhirnya tiada pemenang yang dipilih kerana merasakan tidak relevan. Nak suruh senyum pun nak kena janji hadiah dulu baru nak senyum!. Hadiah yang ditawarkan sebelum ini akan diberikan kepada anak-anak kroni yang baru tamat pengajian. Wang yang dijanjikan pula akan diserahkan kepada UMNO Kawasan tertentu bagi memastikan golongan kurang bernasib baik di situ terbela. UMNO lah yang selalu bernasib baik. Wallahua'lam.

p/s: Aku suka tengok muka Deris Jusoh, senyum sokmo kat mana-mana papan tanda. Tapi kalu dalam sidang Dewan Undangan Negeri pun aku suka tengok muka dia. Merah, marah, bengis, dan penuh 'kejelikan' jika tersenyum bilamana didedahkan pelbagai penyelewengan dan kemungkaran yang dilakukan UMNO ni. Ingatkan senyum kat luar tu lembut, rupa-rupanya hanya gimik semata. Pantang ditegur, melenting! Tidak mahu menerima hakikat. Apa pun, Tahniah Deris kerana tetap tersenyum walaupun UMNO Terengganu terus merompak dan mengkhianati rakyat Terengganu.

0 comments:

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks