20 February 2007

Mat Skodeng: Idea Hodoh Sehodoh Namanya

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Mat Skodeng, buruk bunyinya. Hodoh siapa yang mendapat gelaran ini. Perkataan 'skodeng' itu sendiri membawa makna yang tidak elok dalam masyarakat Terengganu. Apatah lagi jika seseorang itu digelar Mat Skodeng. Lebih malang bila lebai berkopiah putih, berjanggut sejemput turut dilabel Mat Skodeng. Jika ditanya bakal mertua apakah kerja yang dilakukan, aku rasa tentu malu nak mengaku kerja sebagai Mat Skodeng! Entah-entah pinangan pun mungkin ditolak!

Bila disebut Mat Skodeng, sudah tentu terbayang di kepala kita apakah kerja yang akan dilakukan oleh mereka ini. Menghendap, ambik gambar dan menangkap 'mangsa' yang bercengkerama. Mungkin ada yang melihat ini kerja mulia. Mulia kerana menangkap pesalah. Namun, mungkin kita tidak perasan pekerjaan ini sebenarnya akan menjadi hina kerana membiarkan maksiat berlaku didepan mata!.

Andai aku menjadi Mat Skodeng, tentu aku tunggu 'mangsa' aku berpeluk cium dulu baru aku keluar untuk ambik gambar dan sergah! Itupun kalu aku rasa mangsa aku berani setakat itu sahaja. Kalu aku merasakan mangsa aku itu akan perbuat sesuatu yang lebih 'berani', tentulah akan ku tunggu sehingga mereka berada pada posisi/ situasi yang terbaik. Ini akan terjadi dan memang pernah pun terjadi. Dah tentu alasan mahu mendapatkan 'bukti kukuh' akan digunakan.

Kenapa tiba-tiba Kerajaan Terengganu mahukan Mat Skodeng? Kerana maksiat di Terengganu sudah makin berleluasa!. 'Ku rela dirogol' dikalangan muda-mudi bawah umur makin menjadi-jadi. Penerapan Modal Insan yang dicanang hanya wujud pada sambutan Awal Muharam dan bulan Ramadhan sahaja. Pada waktu yang lain istilah-istilah itu tidak sesuai untuk digunakan lagi.

Lihat sahaja sambutan Tahun Baru, sambutan Merdeka dan sebagainya. Lihat juga pesta hiburan yang dibawa masuk oleh Islam Hadhari ke Terengganu pada hari ini. Bandingkan berapa banyak program berunsur maksiat dan melalaikan berbanding program keagamaan yang dijalankan. Agama dihadkan pada masjid dan surau. Itupun setelah dipastikan kuliah dan khutbah itu mesti mengandungi perkataan Islam Hadhari! Imam dan khatib yang tidak membaca teks khutbah Islam Hadhari akan dibekukan elaun dan mungkin digantung perkhidmatannya.

Kenapa mesti nama skodeng? Kenapa tidak diberi nama Skuad Amar Ma'ruf, Nahi Mungkar! Nama pun sudah ada gahnya. Sudah ada rasa 'tanggungjawabnya'. Lebih jujur bunyinya berbanding skodeng yang menggambarkan semuanya terbuka dan tiada had. Apa di depan mata mahu ditelanjangkan dan yang sulit mahu didedahkan!.

Ini bukan sekadar soal nama. Niat pelaksanaan perlu jelas dan jujur. Anak muda perlu dididik, bukan sekadar dikritik. Perlu juga dibimbing, bukan sekadar menunding. Menegur kesalahan itu perlu, menunjukkan jalan mana harus diikuti itu mesti. Islam bukan agama yang menghukum semata-mata, tetapi juga mendidik. Sebab itu hukuman Syariah antaranya mesti dilaksanakan di tempat umum. Biar masyarakat mengambil ikhtibar. Perkara yang buruk tidak diulangi. Biar timbul rasa gerun. Berfikir sebelum bertindak.

Jika melihat suasana hari ini, kita seolah-olah tidak terasa apa-apa. Mak bapak pun tidak mahu ambik kisah soal anak. Selagi mana anaknya tahu buat maksiat secara sunyi, selagi itu anaknya suci. Kesalahan itu bila perut dah mengembung, dan si jantan dah tak mahu tanggung. Barulah heboh dilaung, anaknya dirosakkan oleh jantan malaun.

Berbalik kepada Mat Skodeng, ubahlah nama. Biar tidak dicerca. Satu langkah yang baik sebenarnya dalam masyarakat dah mula jauh dan hanyut. Walaupun sudah terlambat 3 tahun, namun masih boleh dikira baik kerana Pilihanraya sudah hampir. Paling kurang dapat tunjuk kepada rakyat, UMNO juga bencikan maksiat dan dosa. UMNO juga tidak suka raba-raba. Setakat mengelus lembut bahu anak cina, sekali sekala. Itupun dah lama tak 'kena'. Gian agaknya!

0 comments:

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks