13 February 2007

Cumbuan Hari Celaka

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Pertamanya maaf sekiranya ada yang tidak menyenangi artikel ini. Sebenarnya jika mengikut aku punya pendirian, aku tidak mahu sebut mahupun mengingati valentine day ini. Bukan sahaja menyesatkan, malah merosak dan menghuru-harakan. Tetapi kerana perlu diberi peringatan atau pandangan tentang hal ini, maka aku rasa 'terpaksa' menyebutnya.

(maksud aku, aku tidak mahu mengingatkan orang lain akan tarikh Black 14 (istilah aku) yang mana aku tidak mahu mendapat saham menggalakkan orang lain membuat sambutan sesat ini).

The Star (Melayu) melaporkan wujud virus cumbuan pada hari sambutan itu diadakan. Pada aku, ini hanyalah sebahagian dari kerosakan hari celaka ini. Walaupun ramai yang menafikan membuat sambutan, tapi aku dapat merasakan masih ramai yang turut terpengaruh atau terikut-ikut dengan budaya sesat ini. Lihat sahaja di hotel-hotel, cafe-cafe, pasaraya, dan di pusat pengajian tinggi. Di tepi jalan pun terdapat banner atau bunting perihal sambutan hari celaka ini. Samada sambutan itu secara sedar, berlesen, mahupun tidak usahlah dipersoalkan. Namun sambutan ini yang akan membuatkan anak-anak muda sesat dan berpeleseran harusnya dipandang serius.

Walaupun menyedari kesalahan akan sambutan ini di sisi agama, namun masih ada yang memang bersedia membuat kesalahan / dosa mengamalkannya. Apa tidaknya, gadis / teman wanita akan dihadiahi dengan sekuntum bunga atau sebungkus cokelat dan balasannya sudah tentu satu ciuman di pipi. Itu mungkin pada kadar yang biasa atau 'agak baik'. Tapi disebalik itu sudah tentu juga ramai gadis yang sedia berkorban demi 'kekasih celaka'. Demi menghayati sambutan hari 'celaka' kononnya. Celaka!.

Budaya ini bukan sekadar anak muda harus disalahkan. Tetapi melihat kepada keruntuhan institusi rumahtangga yang menunjukkan si ayah tiada langsung peranan dalam menjaga tingkah laku anak. Siapa kawan si anak. Dengan siapa anak gadis membonceng. Anak siapa si anak angkut. Pukul berapa keluar, pukul berapa balik. Semuanya diserah 100% kepada si anak. Konon mahu memberi anak sedikit kebebasan. Jiwa muda tidak boleh disekat. Kononnya. Celaka juga pada si bapa!. Bila berlaku sesuatu, barulah disalahkan pasangan. "Anak awaklah tu bapaknya / maknya!".

Aku takut sebenarnya bila memikirkan suasana sebegini seolah-olah masyarakat sudah boleh menerima. Jika ditegur, kita yang menegur ini akan terasa membuat satu kesalahan yang besar dan berat. Tak nak ditegur, itu perkara mungkar yang harus kita saling mengingatkan. Kubur masing-masing, tapi kalu dah mati tu, yang memikul mayat si hidup inilah!. Si mati tidak perlu lagi bersusah payah meminta itu dan ini. Semuanya orang lain yang uruskan.

Pejabat agama pun aku rasa akan sibuk menjelangnya sambutan hari celaka ini. Mereka akan mula memantau tempat-tempat yang akan dikunjungi oleh muda-mudi. Semak-samun akan diredah, bangsal kosong akan digeledah. Bilik hotel dan rumah tumpangan juga akan di skodeng!.

Apalah nak jadi dengan bangsa aku?? Mana pergi semua pejuang bangsaku?

p/s: Artikel ni sebenarnya aku taip dalam keadaan cukup beremosi (beberapa kali juga aku terpaksa edit semula). Aku tak tahu kenapa aku geram sangat dengan sambutan hari celaka ni. Cuma pada aku ini sebahagian dari penyesatan yang menular dalam masyarakat kita. Agama hanya pada kad pengenalan sahaja. Itupun buat kad pengenalan sebab nak dapat Myvi! Wallahua'lam.

0 comments:

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks