03 February 2007

Kuliah Tafsir : Surah azZumar 53-59

53. Katakanlah (Wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana Sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; Sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Sebab turun ayat ini ialah :-

1. Riwayat Muhammad bin Ishaq (sirah Ibn Hisyam), bahawa Umar al-Khatab pernah berkata, “ Kami telah bermesyuarat dan berjanji dengan Hisham bin ‘As bin Wail (r.a) dan ‘Ayash bin Abi Rabiah bin Utbah (r.a) ketika hendak berhijrah untuk berjumpa di cerung bani Ghifar. Sesiapa yang terlewat, maka kita akan tinggalkan mereka. Tiba-tiba Hisham tidak muncul kerana tidak tahan dengan halangan dan kami pun berhijrah”. Bila turun ayat ini, aku menyangka ayat ini berkenaan dengan Hisham yang tidak dapat melaksanakan kewajipan berhijrah. Aku menulis surat kepada Hisyam berkenaan ayat ini supaya dia bertaubat. Apabila Hisyam membaca ayat ini, dia berdoa kepada Allah, “Ya Allah ! berilah aku faham apa yang ditulis ini. Lalu aku mencari seekor unta dan berhijrah ke Madinah.

2. Riwayat Said bin Jubir, daripada bn Abbas katanya, “ Ayat ini berkaitan satu golongan musyrikin yang melakukan pembunuhan, penzinaan dan dosa-dosa yang banyak . Wahai Muhammad ! ajaran mu baik tetapi kami ini terlalu jahat. Lalu Allah menurunkan ayat ini. Mereka pun memeluk Islam dan memperjuangkannya.

3. Menurut riwayat yang lain ayat ini diturunkan kepada satu golongan orang Islam yang melakukan syirik di zaman jahiliyah dan merasakan Allah Taala tidak mengampunkan kesalahan syirik yang dilakukan dizaman sebelum Islam. Lalu Allah menurunkan ayat ini.

4. Menurut riwayat Ibn Abbas “ Ayat ini diturunkan kerana Wahsyi (pembunuh Hamzah dalam peperangan Uhud) dan dia merasakan ianya tak diterima masuk Islam. Dia datang bertemu Nabi dan berkata “ Wahai Muhammad ! Aku datang hendak meminta perlindungan dari mu dan berilah perlindungan kepadaku hingga aku dapat dengar kalam Allah. Sabda Nabi, “ Sesungguhnya aku tidak mahu memberi perlindungan kepadamu. Oleh kerana kamu datang menyerah diri, maka aku memberi perlindungan sehingga kamu mendengar kalam Allah. Kata Wahsyi,” Aku telah melakukan syirik, membunuh dan berzina. Adakah Allah menerima taubat aku? Lalu Rasulullah membaca sepotong ayat Allah. Wahsyi menyatakan, “barangkali aku tidak termasuk dikalangan orang yang diterima taubat. Walaubagaimanapun, aku minta perlindungan engkau. Lalu Allah menurunkan ayat ini. Sekrang aku masuk Islam selepas ayat ini di baca. Rasulullah bersabda, “ Allah ketawa pembunuh dan yang dibunuh masuk syurga”

54. "Dan kembalilah kamu kepada Tuhan kamu dengan bertaubat, serta berserah bulat-bulat kepadaNya, sebelum kamu didatangi azab; kerana sesudah itu kamu tidak akan diberikan pertolongan.

Dan kembalilah kepada tuhan dengan meninggalkan syirik dan ikhlas, tunduk dan patuh kepada Islam secara menyeluruh sebelum datang azab dunia dan azab akhirat. Azab dunia mereka dikalahkan dan dihukum oleh tentera Islam serta bencana dari Allah. Azab akhirat adalah dihumban ke dalam neraka. Mereka tidak ditolong kerana tiada iman. Sabda Rasulullah SAW “ Diantara kebahagiaan ialah Allah memanjangkan umur dalam keadaan amal soleh dan rezeki bertaubat manakala yang celaka ialah beramal dan kagum dengan amalan serta tidak bertaubat.”

55. "Dan turutlah - Al-Quran - sebaik-baik. (panduan hidup) yang diturunkan kepada kamu dari Tuhan kamu, sebelum kamu didatangi azab secara mengejut, sedang kamu tidak menyedarinya.

Dan ikutlah al-Quran sepenuhnya, meningalkan larangannya sebelum datang azab yang mengejut yang kamu tidak sedari.

56. "(Diperintahkan demikian) supaya jangan seseorang (menyesal dengan) berkata: ` sungguh besar sesal dan kecewaku kerana Aku telah mencuaikan kewajipan-kewajipanku terhadap Allah serta Aku telah menjadi dari orang-orang yang sungguh memperolok-olokkan (ugama Allah dan penganut-penganutnya)! –

Bila mati mereka menyesal kerana tidak melakukan muhasabah. Sabda Rasulullah SAW ”Tidak duduk dalam majlis, tidak berjalan dan tidak bersandar seseorang dalam keadan tidak ingat kepada Allah melainkan menjadi kekurangan dan penyesalan pada hari Qiamat.” Kita hendaklah bermuhasabah dan berjamaah serta merujuk kepada al-Quran dan al-Hadith untuk memastikan tidak menyesal pada hari Qiamat nanti. Di atas dunia mereka memperolok-olokan orang yang mengajak kepada jalan Allah.

57. "Atau berkata: ` kalaulah Allah memberi hidayah petunjuk kepadaku, tentulah Aku telah menjadi dari orang-orang yang bertaqwa ! ' –

Diri seseorang berkata pada hari qiamatkalaulah Allah memberi hidayah petunjuk kepadaku, tentulah Aku telah menjadi dari orang-orang yang bertaqwa ! ' “Mereka yang tidak mendapat hidayah di atas muka bumi adalah kerana mereka mengutamakan keredhaan manusia melebihi keredhaan Allah..

58. "Atau berkata semasa ia melihat azab: ` kalaulah Aku dapat kembali ke dunia, nescaya menjadilah Aku dari orang-orang Yang mengerjakan kebaikan!"

Menurut riwayat Abu Soleh, “ Seorang alim Bani Israil membaca satu tulisan. Seseorang hamba yang sentiasa beramal soleh, kalau diakhiri hayatnya dengan amal jahat maka dia akan masuk neraka. Seorang hamba yang sentiasa melakukan maksiat kalau diakgiri hayatnya dengan amal soleh maka di amasuk syurga. Lalu syiatan menggodanya supaya melakukan maksiat dan bertaubat selepas itu. Tiba-tiba Allah mematikannya dalam keadaan maksiat. Lalu dia berkata” Alangkah sesalnya aku tidak menghampiri dengan Allah dan aku terikut dengan syitan”

Berkata Qatadah ayat 56, 57 dan 58 adalah golongan yang berlainan.

59. (kata-kata yang tersebut ditolak oleh Allah dengan firmanNya): "Bahkan telahpun datang kepadamu ayat-ayat petunjukKu (melalui RasulKu), maka engkau telah mendustakannya serta engkau berlaku sombong angkuh mengenainya, dan engkau telah menjadikan dirimu dari orang-orang yang kufur ingkar!"

Allah menjawab bahawa Aku telah menghantar utuan-utusan Aku tetapi kamu engkar dan menunjuk sombong.

Nota: Kuliah Tafsir di atas adalah siri Kuliah TG Haji Abd Hadi Awang pada setiap Jumaat di Masjid Rusila, Marang, Terengganu. Untuk mengikuti siaran secara langsung atau download kuliah bolehlah melayari masjidrusila.

p/s: Kat blog aku pun ada aku link Kuliah Jumaat. Harap sama-sama dapat ambil pengajaran dan ikhtibar. Waallahua'lam.

0 comments:

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks