27 November 2007

Catatan Sidang Rakyat...

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Mahu rasanya untuk aku kongsi bersama kalian bilamana mengikuti satu program yang dinamakan "Sidang Rakyat: Menangani Musibah Kenaikan Harga Barang" yang sempat aku ikuti Sabtu lalu di Kuala Terengganu.

Pertamanya, bila dijemput menghadiri program seumpama itu, aku melihat kepada suatu program wacana, diskusi dan juga seminar yang biasa. Cuma tajuknya berkaitan barang naik (BN) yang mungkin mampu menarik minat ramai. Apatah lagi, suasana sekarang ini berdepan dengan pelbagai kenaikan harga barang yang cukup mendadak. Kenaikan pula bukan sedikit.

Kenapa Sidang Rakyat? Program itu dinamakan Sidang Rakyat adalah kerana bagi membolehkan rakyat bersuara. Ini kerana segala permasalahan rakyat, suara rakyat tidak sampai ke Dewan Undangan Negeri, mahupun Parlimen.

Bayangkan rakyat bawahan mengadu harga minyak naik, harga bawang melambung, harga gandum tidak semurah yang menteri umumkan. Namun, suara mereka itu tidak ke mana. Sekadar di kedai kopi, di wakaf-wakaf dan juga dalam rumah sendiri. Jika yang agak berani, sungutan itu akan dilontarkan dengan 'keras' di khalayak ramai. Namun yang agak malu-malu dan masih mengharapkan Wang Ehsan, mengeluh bilamana anak-anak minta wang saku, ketika isteri menyuruh ke kedai lagi. Paling jauh pun dengan kawan-kawan yang akrab.

Lebih malang lagi bilamana Wakil Rakyat pembangkang (di Terengganu, Khususnya) gagal membawa suara rakyat ke Dewan Undangan Negeri bilamana, semua soalan-soalan kepada dewan ditolak mentah-mentah. Ini menunjukkan betapa kerajaan yang ada pada hari ini langsung tidak mahu mendengar permasalahan dan juga rintihan yang telah diajukan kepada wakil-wakil rakyat.

Jika tidak, masakan berlaku perjanjian tol yang begitu merugikan negara dan rakyat. Bodohkah menteri itu? Bagaimana pula dengan kenaikan harga petrol yang begitu menekan rakyat dikatakan menteri sebagai masih rendah di dunia. Mentang-mentang mereka semua merasai subsidi rakyat!

Maka, lahirlah Sidang Rakyat yang aku kira mampu mengulas dan membincangkan permasalahan yang berlaku dalam masyarakat. Penyelesaian? Itu sudah tentu sesuatu yang agak masih jauh. Namun apa yang dilakukan memang menuju ke arah itu. Di situ rakyat bersuara sebagai rakyat yang mengadu. Panel pula bukan sebarangan orang. Sebenarnya aku malas berkongsi cerita. Cuma mahu berkongsi bahan.

Ini adalah sebahagian poster yang aku terima dari urusetia. Alang-alang kenal dengan urusetia terbabit, maka aku cucuk thumbdrive bagi mendapatkan softcopy risalah ini. Mulanya mereka kelihatan agak berat juga menyerahkan. Namun dengan kata-kata lunak dan manis, maka aku berjaya. Ala, perempuan.. puji skit, pujuk rayu skit boleh laa. ;)






So, dengan aku tak payah nak pujuk nak ngada-ngada. Ambik je kalu perlu. Kalu nak gambar ni dalam fail asal, email jer. Apapun, permohonan tu mungkin lewat ditunaikan skit.

Wallahua'lam

1 comments:

alhusseyn said...

Poster menarik.Mudah sampaikan messej kepada umum.Boleh dibuat poster pilihanraya kelak.

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks