09 November 2007

Mak, InsyaAllah semuanya Selamat!

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Awal-awal pagi lagi, aku sudah dapat satu call dari kampung. Mak yang telefon. Mak duk tanya pergi ke tak ke KL nung. Aku jawab pergi jer. Mak bagitau kat TV dah ada larangan jangan pergi. TV kata perhimpunan itu HARAM. Pesan mak lagi, jangan nanti malukan keluarga (jika ditangkap dan sebagainya). Tidak lupa mak mengingatkan yang tarikh kenduri sudah hampir. Kata mak, jangan kenduri nanti biarkan si dia keseorangan.

Aku senyap jer mula-mula. Aku faham hati mak. Mak memang lembut jiwanya. Sebab itu aku amat jaga hati mak. Sebelum letak telefon, aku sempat ucapkan kalimah, InsyaAllah takkan ada apa-apa...
"Dan ketahuilah Bahawa harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi ujian, dan Sesungguhnya di sisi Allah jualah pahala yang besar." Al-Anfal: 28
Sedikit terkesan di hati bila mak telefon. Aku ingat, inilah yang dikatakan ujian dalam keluarga. Sebagai seorang anak lelaki, keterikatan dengan mak amat dirasai. Apa-apa tindakan memang akan dirujuk kepada mak terlebih dahulu.

Jauh terdetik dalam hati aku selepas metakkan gagang. Namun aku kuatkan hati. Mak tak larang pun! Yang larang hanyalah TV. Aku tidak wajib mentaati TV yang saban hari berkata nista dan dosa.

Mak bukan tak tahu, apa yang aku buat ini bukan akan memalukan keluarga. Aku nak banggakan mak yang melahirkan aku. Biarlah dalam ramai-ramai anak mak yang lahir itu, ada juga yang kental hatinya. Walau jauh disudut hati aku sudah mula dilanda serba salah. Aku pergi sebagai pejuang. Namun bukan mahu menentang dan berperang. Pergi dengan aman. Berjuang dengan cara Muwajahah Silmiyyah. Memang mak tidak faham. Sebab itu mak bimbang, tetapi tidak larang.

Aku akan banggakan mak sebagai seorang yang jika ditangkap sekalipun kerana perjuangan. Bukan ditangkap kerana DOSA dan MAKSIAT. Aku bukan pencuri, bukan juga penagih, jauh sekali pemberontak bersenjata. Pergi dengan aman. Tangan kosong!. Itu serlahkan niat aku bukan untuk berkasar. Apatah lagi menimbulkan huru hara yang sia-sia.

Mak bimbang jika kenduri kahwin aku awal bulan depan tanpa aku. Biarlah kenduri itu tanpa aku. Biar kawan-kawan mak tahu betapa JAHATNYA manusia yang menangkap aku. Biar kawan-kawan mak tahu betapa mereka hidup di dunia yang tidak demokrasi walau mereka tidak tahu apa itu demokrasi. Biar mereka sedar yang orang tidak bersalah pun turut disalahkan di negara ini. Biar mereka tahu!

Sudah lama mak pesan supaya aku memilih jalan yang lain. Bukan mak tidak suka kepada warna ini, tetapi kata mak, biarlah orang lain yang ke depan. Cukuplah jika aku ikut dan tengok dari belakang. Sudah lama mak lontarkan hasrat ini. Apatah lagi kerja mak melibatkan tender. Agaknya mak takut tender mak ditarik balik. Paling kurang mak takut tak dapat projek lagi dilain masa.

Sudah lama mahu aku suarakan pada mak pasal perjuangan ini. Memang ini perjuangan yang susah dan payah. Itukan sunnah perjuangan. Mana ada perjuangan tanpa susah dan payah. Mak bukan tidak faham, cuma mak mahu aku di belakang. Aku tidak nampak mak takut, cuma kadang kala bimbang mak agak tinggi.

Perjuangan memang sunnahnya terpaksa berkorban. Jika perlu sampai kepada terkorban. Aku tidak mendoakan ditangkap. Tapi itu adalah kebimbangan mak terhadap aku. Walaupun kemungkinan akan ditangkap dan dilayan seumpama orang bersalah itu ada. Namun aku masih berharap tidak ditangkap. Aku tidak takut ditangkap. Cuma kesian pada mak. Namun kesian aku tidak akan menyebabkan aku lepaskan perjuangan ini. Aku mahu banggakan mak!

Aku bukan anak yang degil. Aku tidak membantah cakap dan nasihat mak. Namun aku juga punya pendirian sendiri. Itu tidak bermakna aku kurang ajar, tetapi itu kerana kefahaman aku kepada perjuangan ini. Aku tidak membelakangkan mak. Nasihat mak aku dengar, larangan mak aku patuh. Cuma apabila bertembung dua pendapat atau pandangan, maka aku memilih mana yang lebih perlu dan utama. Mak tak salah, cuma aku memilih mana yang patut.

Mahu sahaja aku beritahu kepada mak, bahawa ini perjuangan agama, bangsa dan tanahair. Bukan untuk kepentingan poket aku, tetapi untuk kelangsungan generasi yang akan datang. Aku tiada satu keuntungan peribadi pun dengan menyertai perjuangan ini. Bukan aku yang berucap, bukan aku yang mendapat nama, bukan aku yang disanjung dan dijulang. Bukan aku!!

Namun, jauh disebalik perjuangan ini, aku rasa satu kepuasan dalam usaha aku membina satu masyarakat yang lebih baik, amalan agama yang lebih sempurna, dan melahirkan sebuah negara yang lebih 'demokrasi' dan bermaruah. Kecil sangat sumbangan aku ini untuk negara. Kerdil sangat!.

Anak mak ini tidak akan memalukan mak. Doakan anak mak ini selamat dalam perjalanan pergi dan balik. InsyaAllah semuanya selamat!!

Kuala Lumpur!! Aku datang!!!


NOTA:
Catatan ini aku coretkan ketika sedang bersiap-siap ke Kuala Lumpur. InsyaAllah aku akan mulakan perjalanan selepas Solat Jumaat hari ini, 9 November 2007. Tekad aku hanya satu supaya besok merupakan satu sejarah baru dalam kalendar sejarah Malaysia!

0 comments:

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks