02 June 2008

Aku dah Pulai!

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Aku dah kembali. Alhamdulillah malam kelmarin aku selamat mendarat di airport tak siap Sultan Mahmud. Ramai yang tanya, aku ke oversea tu gi mana. Sebenarnya kali ni aku hanya ke Sarawak je. Sarawak tu kan seberang laut. So, aku tak menipukan? hehehe.

Sedikit urusan peribadi dan rasmi membuat aku terpaksa ke sana. Ikutkan hati, memang tak mahu pergi kerana banyak sangat program dan benda kena settlekan. Tapi, memandangkan atas rasa tanggungjawab, aku pergi juga.

Kali ni aku nak kongsi dulu beberapa patah perkataan yang aku dapat semasa di sana. Ada banyak cerita menarik sebenarnya yang aku mahu kongsi termasuk isu politik di Sarawak. Namun, nak bernafas jap. Maybe posting berikutnya.

Adapun perkataan ini mungkin berbeza mengikut tempat / Bahagian di sana. Mungkin juga ada sedikit kesilapan dalam aku cuba menterjemah ke bahasa yang kita biasa gunakan seharian ini. Maklum sahaja baru beberapa hari mendengar mereka berbicara. Aku sendiri hanya memahami tapi tetap tidak boleh berbicara. Mungkin akan kedengaran pelat dan seperti siam bercakap kelate.

Saya = Kamek. Kalu Iban menggunakan Aku. Kadang-kadang tidak jelas sangat Kamek ni sebab biasanya disingkatkan menjadi Mek sahaja.

Awak = Kitak. Kalu Iban menggunakan Nuan. Orang Tranung kata Mung.

Datang = Datai (Iban). Perkataan ni dapat sewaktu perjalanan pulang. Ada satu papantanda bertulis Selamat Datai. Tanya kepada beberapa orang tempatan, maka dijelaskan Datai itu adalah dari Bahasa Iban. Rupanya Iban ni tak guna sangat G macam orang Tranung.

Pulang jadi Pulai, Makan jadi Makai. Kitorang tanya la jika pakai baju disebut apa. Maka dijelaskan memakai baju itu digunakan Ngenak. Mungkin dari perkataan mengenakan.

Jika ke pasar di Sarawak, agak kelakar jika mahu membeli udang. Rupanya di sana udang ini dinamakan mengikut saiz dan jenis. Sebagai contoh udang kecil disebut Snek, udang besar dan berkulit keras dinamakan Payak. Memang di sana mudah nak jumpa udang pelbagai saiz dan jenis ini. Ada juga dinamakan Tohei dan Sesar. Udang Baring itu ada namanya tersendiri. Lupa plak.

Agak menakutkan jika di Sarawak apabila berbicara sesuatu yang agak kelakar. Orang sana mudah menetak jika merasakan sesuatu itu mencuit hati. Takut? Tunggu dulu. Sebenarnya Tetak itu adalah ketawa dalam bahasa di sana.

Binatang yang agak banyak berkeliaran di sana adalah Asuk. Di sini kita panggil Anjing. Kucing di sana dipanggil Pusak. Jangan bertukar dengan ikan bilis pula. Ikan bilis dipanggil Pusuk.

Jika mahu membeli selalu ditanya mahu berapa? Di sana jawab sahaja dengan Sigei untuk satu, Duak Igei untuk dua, dan Tigo Igei untuk tiga. Empat, lima dan enam? Itu aku tidak sempat belajar. Hehehe.

Kadang-kadang tak ada la teruk sangat bahasa diorang sampai kita tak faham. Cuma kena dengar betul-betul la apa yang diperkatakan tu. Kadang-kadang dapat agak perkataan yang digunakan dari bahasa yang dituturkan. Kecuali la perkataan tu jauh sangat maksudnya dari kita.

Umpama pusing-pusing atau jalan-jalan yang biasa kita gunakan, diorang guna Aung-aung. Round-round la tu kot. Kalu YA atau betul digunakan Auk. Auk la = Ya la. Kalu tidak pula digunakan perkataan Sik. Sik = Tak. Sik Mau = Tak mahu, Sik Boh = Tak tahu.

Pasal nak minum ais, leh je order guna perkataan Ping yang biasa kita gunakan di sini. Memang di sana juga menggunakan Ping bagi minuman berais ni. Teh O Ping, Milo Ping semua ada di sana. Lepas minum banyak, biasanya terasa la nak Kemeh. Kemeh tu kencing.

Satu budaya yang agak teruk dan selamba bagi orang sana adalah kencing di tepi jalan. Sepanjang jalan jika melalui perjalanan yang panjang, normal la sekiranya melihat kereta berhenti di tepi jalan, dan ada yang kencing berdiri di tepi jalan begitu sahaja. Mungkin ini disebabkan kurangnya R&R disediakan. Tapi, susah la nak jumpa secara meluas di tempat kita ni.

Pasal makanan, aku suka makan Umai. Sejenis makanan dari ikan mentah yang dipotong halus dan digaul dengan air limau kasturi, bawang dan beberapa bahan lain lagi. Macam kerabu la. Kadang-kadang mereka menggunakan Snek (udang kecil) menggantikan ikan tadi. Makan dengan nasi gitu je. Kalu kita ada budu, diorang ada Bubuk. Semacam cencaluk, tapi agak gelap warnanya. Warna semacam budu jer.

Aku pernah juga try Laksa Srawak. Pada aku sedap lagi Laksa Terengganu kuah masak tu. Laksa Penang juga lagi sedap rasanya. Walaupun diorang panggil laksa, tapi sebenarnya mereka hanya menggunakan bihun sebagai laksanya. Tapi tetap dipanggil laksa.

Satu je yang aku terasa sangat nak rasa, tapi masih belum dapat rasa yang ori dari Sarawak adalah Bubur Pedas Sarawak. Semacam Bubur Lambuk, tetapi banyak menggunakan daun kayu dan sayuran sebagai bahan utama berbanding beras. Alamak, dah kecur air liur ni. Heheheh.

Satu perkataan yang agak sensitif dan dianggap mencarut bagi kita di sini, tetapi sebenarnya memberi maksud lain di sana adalah B***T. Di sana, perkataan B***T itu bermaksud punggung. So, kalu doktor di sana mahu melihat punggung bagi memberikan suntikan, jangan pula terkejut.

Wallahua'lam.

0 comments:

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks