08 October 2007

Batu Buruk: Sebulan yang buruk

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Sebulan sudah berlalu. PBBB 809 masih disebut dan masih diperkatakan di sana sini. Buktinya, TV masih menyiarkan rakaman yang dikatakan diambil dari Batu Buruk. Iklan "Bukan Budaya Kita" sering disebut membuktikan satu 'keburukan' media dipergunakan parti pemerintah. Bukan hanya di TV, malah akhbar juga membenarkan iklan UMNO Terengganu dan kemudiannya berselindung sebalik nama Majlis Belia bagi menyiarkan iklan

Mungkin sebab namanya Batu Buruk, maka insiden ini dilihat lebih buruk. Tragedi keganasan polis terhadap ceramah bukan sahaja berlaku di Batu Buruk, tetapi sebelum ini turut berlaku di dua batu yang lain iaitu Batu Rakit dan Batu Enam. Di Batu Rakit, peristiwa itu mungkin sudah 'tenggelam' dan di Batu Enam mungkin panas sekitar enam hari sahaja.

Apapun Batu Buruk mencatat sejarah tersendiri yang cukup berbeza. Penggunaan peluru hidup, kerjasama terancang antara UMNO dan polis, provokasi yang melampau dan juga publisiti yang berlebih-lebihan terhadap insiden membuatkan isunya menjadi lebih segar dan meniti di bibir biarpun sebulan sudah. Isunya juga bukan hanya mendapat liputan di Terengganu, malah seluruh negara dan melampaui sehingga ke Myanmar. Jika tidak, bagaimana Tentera Myanmar boleh mengikut contoh meleraikan perhimpunan aman yang berkesan.

Sebulan berlalu memperlihatkan kedua-dua parti antara PAS dan UMNO semakin kukuh kedudukan dengan sokongan penyokong masing-masing. Ini mengikut persepsi dan pemahaman aku berdasarkan penerangan yang dilakukan oleh parti masing-masing. Mungkin dari segi penerangan UMNO lebih ke depan, namun dari segi isu simpati berpihak kepada PAS. Namun, paling malang adalah pihak PDRM Terengganu khususnya yang tercemar teruk dengan insiden tembakan peluru hidup.

Isu peluru hidup sudah sedia mencemarkan PDRM Terengganu di bawah Dato' Ayob. Penggunaannya dilihat bacul dan bersifat 'batu buruk'. Namun yang paling mencemarkan Dato' Ayob adalah sikap lengah dan tunggu tanpa mengambil tindakan kepada anggotanya yang telah melepaskan tembakan terbabit. Tanpa mengambil keterangan dari saksi-saksi yang lain menunjukkan Dato' Ayob cuba menyembunyikan atau diarah menyembunyikan sesuatu dalam kejadian itu. Dia dilihat begitu membela anggota terbabit yang dikatakan melepaskan tembakan bagi membela diri dari dibunuh oleh orang awam. Kelakar sekali bunyinya. Tapi, itulah yang tamadun yang terpahat sebagai sejarah di Terengganu Le ning.

Cukuplah sebulan masa diberikan kepada Dato' Ayob. Dia dilihat lebih sibuk mencari pembakar bendera dari menyelesaikan masalah yang lebih serius. Di sini dilihat satu lagi kegagalan Dato' Ayob dalam menerajui polis Terengganu. Wajarlah sekiranya Dato' Mustafa Ali awal-awal lagi mendesak ditubuhkan Suruhanjaya Diraja bagi menyiasat apa sebenarnya yang berlaku. Itu bukan sahaja dilihat bebas dan telus, malah mungkin boleh memperbaiki nama baik Dato' Ayob dan anggota polis sendiri.

Belum terlewat kiranya pemuda-pemuda Islam Terengganu bangkit bagi menyatakan rasa kekesalan kepada pihak polis Terengganu khususnya Dato' Ayob yang dilihat gagal menjaga keselamatan dan nyawa rakyat. Kegagalan menyiasat anggota yang melepaskan tembakan juga tidak boleh diabai dan dimaafkan. Apakah mereka kira nyawa pemuda-pemuda Islam lebih murah dari nyawa seekor babi? Atau mereka mahu menunjukkan polis adalah kebal dari sebarang undang-undang dengan perlindungan UMNO?

Suatu tindakan yang segera dan mampu memberi impak perlu disegerakan. Mungkin perlu diadakan satu perarakan bagi menyatakan kekesalan dan menyerahkan memo bantahan kepada Dato' Ayob selaku Ketua Polis Negeri. Mungkin boleh bermula dari tapak ceramah di Jalan Persiaran Hakim 1 itu sebagai satu simbolik. Atau boleh saja bermula dari Permai Inn tempat dimana peluru hidup itu dilepaskan.

Mungkin ada yang akan mengatakan PAS mengambil kesempatan sempena orang ramai pulang beraya. PAS sebuah parti politik, jika tidak pandai mengambil kesempatan, usahlah berpolitik. Lebih baik terus ceramah dan ceramah di dalam markas dan kemudiannya syok sendiri bahawa penerangan kita sudah sampai ke akar umbi dan kita sudah diterima masyarakat. Usahlah wujud sifat menyedapkan hati lagi. Dakwah perlu berjalan, siasah perlu ke depan. Wallahua'lam.

Nota: Artikel ini bukan mahu mengajar mana-mana pimpinan PAS. Namun adakalanya kita selesa bersandar menyebabkan kita terlelap seletika. Apatah lagi dalam bulan Ramadhan ini cepat benar datang rasa mengantuknya. Berehat seketika, terlelap hingga berbuka.

0 comments:

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks