29 January 2007

BN Menang Tapi Bacul!

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Lewat malam tadi baru aku sempat mengikuti keputusan penuh pilihanraya kecil (PRK) Dun Batu Talam. Dah tau BN tentu menang besar memandangkan banyak petunjuk kemenangan yang telah diperolehi. Cuma apa yang mahu diketahui adalah berapa jumlah undi yang diperolehi BN.

Aku sampai je di rumah malam tadi terus ON pc dan buka TKO. Kebetulan TV Online macam tak berapa menjadi je aku tengok. Slow semacam je. Baca la pasal majoriti BN meningkat hampir 2 setengah kali ganda. Banyak. Kalu sekali dengar memang tinggi. Majoriti 5857 berbanding dulu 2671. Tunggu dulu! Itu majoriti undi yang diperolehi. Tapi berapa pula peningkatan undi? Peningkatan 862 undi. Banyak ke?

Pada aku berapa undi tak penting. BN dah menang. Tapi bagaimana cara BN mendapat kemenangan yang harus dipersoalkan. Pelbagai perumpamaan ditonjolkan bagi melihat betapa tidak adilnya pertarungan ini. Tidak adil adalah ZALIM!. Maka pada aku, perkataan ZALIM itu harus ditekankan.

Zalim bilamana 1 vs 10k. Kalu lawan bertumbuk, 1 mungkin mampu melawan 10-15 orang (berdasarkan cerita bollywood). Kalu berperang dengan senjata, 1 mungkin mampu melawan 100-150 orang (cerita Ramboo. Bahkan mungkin lebih skit lagi). Tapi bilamana dalam keadaan biasa itu adalah kezaliman. 1 bila mahu melawan 10k, jika setiap seorang dari 10 000 itu menjengilkan mata sahaja sudah cukup mengalahkan 1 orang tadi. Tidak perlu menjentik pun!. Kalu jentik pada jari, aku rasa hancur jari yang sorang tadi.

Jika aku disuruh memukul seorang gedebe (samseng) sekalipun, aku tidak akan membawa sehingga 100 orang jika aku tahu gedebe itu memang keseorangan. Cukuplah aku bawa 5 - 10 orang sambil di tangan memegang batang penyapu. Itupun sudah cukup! Aku sudah berani berdepan dengan samseng itu. Jika disuruh memukul seorang budak sekolah, aku rasa cukuplah jika aku mengajak 2 3 orang sahaja menemani aku. Takut-takut budak itu ada silat je. Jika budak sekolah rendah atau tadika aku rasa cukup dengan aku sahaja yang sekeh kepala budak itu.

Itu contoh jika aku berdepan / disuruh berdepan dengan situasi sebegitu. Tapi, sudah tentu keputusan yang akan aku perolehi tidak aku sebut siapa yang aku ajak bersama memukul si polan itu. Cukuplah aku sebut si polan itu aku lanyak dengan teruk sekali. Dan jika aku ber-7 melawan seorang gedebe, aku rasa aku tidak cukup bangga mahu menyebutnya. Melainkan aku menang dalam pertarungan 1 vs 1. Lawan cara anak jantan. menang 2 vs 1 pun pada aku masih boleh dibangga. 3 vs 1 pun pada aku masih boleh dikira satu kejayaan. Tapi bukan 10k vs 1. Malu aku nak menyebutnya. Nampak sangat macam bacul. Nampak sangat tiada keyakinan diri. Apatah lagi mahu berbangga dengan kemenangan itu.

Jika situasi sebegini tidak dilihat sebagai satu kezaliman, maka tak tahulah aku apa nilai kezaliman pada pihak yang sentiasa melakukan kezaliman itu. Semoga suatu hari nanti mereka sedar dan insaf. Keluar dari barisan menuju bulatan...

p/s: Bagi yang mahu mendapatkan pandangan yang jelas tentang perjalanan sebuah pilihanraya terutamanya pada hari pembuangan undi, aku cadangkan baca catatan Roslan SMS yang turut menghuraikan betapa perlunya sebuah parti / calon mempunyai jentera yang secukupnya sekurang-kurangnya bagi mengawal ketelusan pada hari pembuangan undi.

0 comments:

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks