10 July 2008

Santai...

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Malam tadi, selepas sahaja mesyuarat syarikat, aku bersama-sama teman ke Pekan Batu 6 untuk membasahkan tekak. Asalnya mahu juga menjamah sedikit makan malam, namun disebabkan kedai yang dikunjungi telah mahu ditutup, maka kami hanya memesan segelas minuman untuk masing-masing.

Dalam kepenatan sambil menunggu minuman, masing-masing membuka cerita.

Cerita 1

Seorang pemuda yang tidak pandai Bahasa Inggeris bertanya kepada seorang sahabatnya setiba di sebuah pasaraya.

"Apa makna 'discount' 20%, 30%, 40% yang ditampal tu?"

"Discount tu maknanya, dia potong la. Kalu harga RM100, dia potong la jadi murah lagi." Terang si sahabat.

"Oooo, discount tu potong". Pemuda tadi mulai faham. Si sahabat hanya mengangguk.

Ketika dalam perjalanan pulang, kereta yang di pandu si sahabat tadi tersangkut dalam kesesakan lalu lintas. Si Pemuda yang berada di tempat duduk sebelah mengintai-ngintai kalau-kalau ada peluang untuk memotong kenderaan di hadapan.

Tiba-tiba, si pemuda tadi berkata, "Cepat-cepat, discount, discount kereta depan tu dah slow".

Kalu anda jadi sahabat kepada pemuda tadi, apa agaknya yang anda akan katakan? ;)


Cerita 2

Ini kisah sepupu aku. Umurnya sekitar 7 tahun.

Suatu hari, sepupuku ini ke sekolah. Hari itu hari sukan. Semua pelajar memakai baju sukan. Entah apa yang silap, sepupuku ini terlupa dan memakai baju seragam sekolah.

Ketika sampai di sekolah, dia terkejut melihat semua rakan-rakannya memakai pakaian sukan. Dia terasa malu dan rendah diri kerana kesilapan yang dilakukan itu. Dengan rasa bersalah, dia berlari ke tandas dan mula menangis. Pada dirinya, dia telah melakukan kesilapan besar. Tangisnya sungguh-sungguh. Berlalu satu hari yang 'malang' baginya pada hari itu.

Keesokannya persekolahan berjalan seperti biasa dan seperti biasa pelajar dikehendaki memakai pakaian seragam sekolah. Namun, sepupuku ini nekad.

Dia memakai pakaian sukan untuk ke sekolah. Bukan dia tidak tahu bahawa hari ini sudah tiada sukan. Apabila ditanya, selamba dan penuh yakin dia menjawab.

"Biar padan muka semua orang. Hari ni biar semua nangis di sekolah. Dengan cikgu-cikgu sekali."

Itu nekad seorang anak kecil. Walaupun apa yang dilakukannya tidak tepat, namun dia nekad dan yakin dengan apa yang mahu dilakukannya.

Aku tergelak mendengar cerita ini.


Cerita 3

Seorang Ketua Negara yang sudah tidak dikehendaki oleh rakyat-rakyat di negeranya berkata.

"Saya sedang menyusun pelan peralihan kuasa. Saya akan melepaskan jawatan ini apabila sampai masanya dan bla.. bla.. bla.."

Sedangkan ketika itu rakyat-rakyat di negara tersebut merasakan sekarang adalah masa yang paling sesuai untuk dia berundur. Bagi rakyat, bukan sahaja dia perlu berundur, malah dengan parti-partinya sekali.

Jangan tergelak kerana pemimpin negara itu sedang terlena, nanti dia terjaga.

0 comments:

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks