08 July 2008

Aku dan Protes

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

6 Julai 2008. Seawal jam 8 pagi lagi telefon bimbit aku berdering dihubungi beberapa kawan jauh dah dekat. Aku biarkan berdering tanpa diangkat. Aku tahu mereka mahu tanya di mana aku berada ketika itu. Aku dapat mengagaknya.

Begitu juga dengan SMS yang diterima. Aku baca dan biarkan si penyoal tertanya-tanya. Isteri aku beberapa kali menjeling kepada telefon yang berdering. Biarkan kataku. Dia semacam faham.

Jauh di sudut hatiku rasa bersalah yang amat sangat. Bersalah kerana tidak bersama-sama untuk berada dalam himpunan Protes. Sungguh aku rasa bersalah. Namun, rasa bersalah aku itu aku humban dengan keyakinan aku bahawa protes tidak menepati kehendak protes yang sewajarnya.

Beberapa hari sebelum itu, aku berbual panjang dengan seorang ustaz muda. Dalam perbualan, disebutkan perihal Protes. Kami berkongsi pendapat Ustaz Nasrudin Tantawi berkenaan artikel di blog beliau berkenaan Protes: Demo atau konsert?.

Dalam perbualan, timbul soal apakah dibolehkan Solat Jamak dan Qasar untuk ke himpunan Protes. Kami senyum berpandangan bila soalan ini dilepaskan. Senyum tanda faham. Aku sendiri diminta memberi ulasan berkaitan artikel ustaz yang turut dikomen oleh beberapa individu yang mahu diraikan pihak sosialis itu.

Dalam menyusun kata dan menyulam ayat, aku menerima SMS yang mengatakan himpunan Protes akan berlangsung tanpa konsert. Aku senyum. Aku terima satu call dari seorang sahabat yang mengesahkan keputusan mesyuarat tersebut, namun amat yakin akan ada juga kumpulan-kumpulan yang dimaksudkan itu muncul.

Aku mengambil keputusan peribadi memboikot sahaja himpunan Protes. Namun, bagi meraikan pendapat umum dan keputusan yang telah dibuat, keputusan peribadi itu aku simpan dan tidak nyatakan di blog ini. Sebab itu artikel aku berkaitan Protes amat sejuk dan biasa-biasa sahaja. Aku tidak melarang mereka yang mahu pergi, aku juga tidak menyatakan yang aku akan turut pergi.

Bila semuanya selesai, aku tetap rasa bersalah kerana tidak pergi walau apa jua yang berlaku di sana. Pada aku himpunan berjaya. Cuma mungkin bukan pada tahap A atau A+.

Apapun, aku rasa muhasabah panjang perlu untuk sama-sama dalam memahami toleransi dan bersangka baik dengan rakan seperjuangan.

Wallahua'lam.

p/s: Sorry Yan, aku tidak turun KL. Mung pun tahu kalu aku turun, mesti call mung dulu. ;)

1 comments:

www.afyan.com said...

Aku awal-awal dah boikot.
Apa barang demo dalam stadium. Tak dapat nak capai klimaks demo!

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks