08 August 2007

Kisah Seorang Teman

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Saje nak kongsi email seorang kawan nun jauh di seberang laut. Kawan ni pernah sekelas masa form 1 dulu. Tak terlalu rapat, tetapi baik laa. Kebetulan email ni dapat dalam group batch kitorang yang duk sibuk citer masalah anak-anak murid sekarang ni yang agak kurang diajar. Satu kisah yang aku kira cukup jujur dan cukup menyentuh hati. Akhir-akhir ini aku sendiri sudah mula merasai hidup bermasyarakat. Kenal permasalahan, tau baik buruk tindakan. Aku juga sudah kurang bersangka buruk kepada pelaku kesalahan walaupun dia mungkin dilihat bersalah pada mata masyarakat. Penat melayan permasalahan. Tetapi mampu membuat jiwa kuat, rasa syukur yang amat tinggi!

Buat saudara Fendi, maaf kiranya email ini dimasukkan tanpa kebenaran. Nanti aje aku minta izin jika reply email saudara dalam group. Ini ku persembahkan.....

--------------------------------------------------------------------
assalamualaikum w.b.t.

semoga sume kwn sihat, ceria dan sentiasa di bawah lindungan dan rahmatNYA. hari ni genap 1 tahun 8 bulan aku berkhidmat di bumi limbang ni..mengajar di sebuah sekolah kurang murid (SKM) jauh di pedalaman... banyak pengalaman berharga yang aku perolehi di sini..yang aku pasti tidak semua berpeluang "merasainya".

Aku ditempatkan disebuah sekolah yang cukup daif....lektrik cuma dari kuasa generator ..tupun utk 8jam sehari..tiada bekalan air bersih..kami bergantung sepenuhnya rahmat dari "langit" (air hujan) dan bila tibanya musim kemarau..kami terpaksa pam air dari sungai (warnanya hanya tuhan yang tahu)...

hanya 2 alternatif untuk sampai ke sekolah..samada guna jalan darat ..sejauh 120km(ulang alik)5 km terpakksa redah jalan berlumpur dan berbatu..ataupun menyabung nyawa menaiki bot selama 1 jam 30 min....dan yang paling peritnya kami semua terpaksa berulang alik kerana tiada quarters di sediakan..setiap hari menaiki motor sejauh 120 km..hanya tuhan yg tahu betapa "letihnya" kami di sini...

namun disebalik semua ini..aku sebenarnya besyukur kepada tuhan kerana memberi aku peluang untuk "menyentuh" kehidupan di sini..peluang untuk aku mendidik "jiwa"..peluang unuk aku merasai pengalaman yang mgkin telah banyak mengubah nilai, pegangan dan prinsip hidupku...menjadi seorang yang lebih "perasa dan sensitif ", tentang "nilai" sebuah kehidupan..

aku berdepan dengan masyarakat yang cukup daif dari segala segi...di sini aku banyak belajar tentang "pengorbanan, keikhlasan, sikap kebertanggungjawaban ,dan segalanya... dan demi tuhan di sini juga acapkali aku mengalirkan air mata..

kalau di bandar..hidangan RMTnya nasi ayam..paling kurangpun nasi lemak..tapi kanak2 di sini hidangan utamanya "maggi"..,paling enakpun ikan sardin..tiada pembekal yang sggup masuk ke sini..akulah yang terpaksa membawa bekalan dari pekan..dengan motor kapcai ..lagak seperti mamat jual karpet..penuh muatan..semua perasaan malu aku dah buang jauh2..biarlah apa orang nk kata pun...

kelmarin aku mengis lg..bdk thun 1 dtg jmpa aku.."cikgu ustaz..saya lapar..bleh sya mnta mkanan ckgu sket?..kamu x mkn ke kt rmah td? indak ckgu..kami nadak usin(wang).. ayahku xdpt menoreh...rmah kami khbsan beras..dah smggu kami cma mkn syur pcuk paku dan midin..pengakuan ikhlas dari budak2 yang xpndai "menipu"...siapa yang dok ngis bila hdapi situasi mcm ni??

tgh hari itu kami kongsi bekal xsbrapa yang aku bawa...seronok tengok bdk makn kepak ayam frozen sampai menjilat jari..trima ksih ckgu..nyaman (sdap sekali) mkanan cikgu..buat kali ke dua air mata aku mengalir pd hari itu...

tahun ni aku dilantik sebagai pk hem (lantikan dalamn)..semua masalah budak aku terpaksa handle..kalu nak di sebut satu2 tentang akhlak,sikap dan displin budak memag tlmpau banyak yg aku kna tangani..ntila jika ada ksmptan aku akan kngsi pglmn, tips dan strategi yang prnah aku buat untuk "ubah" sebahagian budak "nakal" di sini..

blum msuk bab kristianisasi lagi..di sekolah ada 3 penganut kuat methodist, sib (sidang injil borneo) dan katolik...kami selalu "bertukar pandangan" dengan cara yang ckp "mesra"..

stakat ni dulu..aku kna balik..dah msuk mghrib..ila liqa' insyaAllah.. renungi kata paderi ni ( frank tibolt)pengarang buku "touch of success"..
"seorang budak menangis kerana tidak mempunyai kasut untuk di pakai..sehinggalah pada suatu masa dia bertemu dengan seseorang yang langsung tidak mempunyai kaki"
------------------------------------------------------------------------------

Nota:

Aku pernah diberitahu seseorang yang pernah menerima bantuan dari gereja / kristian. "Pihak Kristian langsung tak hirau jika Orang Islam mahu membuat kerja amal / kebajikan dalam membantu orang-orang susah, mahupun orang Asli. Kerana Orang Islam tidak mampu bertahan lama seperti kami. Percayalah, mereka hanya mampu berbuat demikian paling lama pun hanya selama 4 bulan sahaja!"

Ini satu tamparan! Tetapi bila aku berada di lapangan ini, aku terpaksa angguk mengakuinya. Berapa ramai yang berjanji manis mahu membantu Forkad khususnya dalam usaha menyelamatkan akidah saudara seagama, tetapi hanya mampu bertahan beberapa ketika. Ketika isu panas dan hangat, semua mahu ke depan menjadi penyelamat. Bila isu sudah senyap, semua mengundur diri. Sensasi mampu mengamit simpati. Tetapi simpati tidak menunggu sensasi! Wallahua'lam.


0 comments:

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks