25 March 2009

Pilihan Raya Kecil dan Projek Mee Udang

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Semalam aku tiba di Kuala Terengganu setelah 2 hari menjenguk Bukit Gantang. Mengikut maklumat kawan-kawan sebelum ini, suasana Bukit Gantang sudah panas, tetapi dari beberapa pemerhatian aku suasana yang ada tidaklah terlalu panas jika dibandingkan cuaca yang ada. Cuma cuaca panasnya berselang dengan hujan yang turun sesekali. Kadangkala lebat juga. Mungkin itu sebenarnya maksud 'panas' dari sahabat-sahabatku. Panasnya sesekali.

Mendengar taklimat 'bawah pokok' dari seorang sahabat, kedudukan semasa dilihat menyebelahi PAS yang diwakili MB Perak, Dato Seri Nizar. Dikatakan simpati terutamanya dari masyarakat Cina dan India cukup tinggi. Pengundi Melayu yang merupakan majoriti mungkin akan terbahagi kepada dua. Namun, sekiranya kena pada sentuhan kempen, tidak mustahil undi besar bakal diperolehi dari kaum Melayu.

Pengundi saluran 1 (golongan veteran) dikatakan mungkin sukar didekati. Ini kerana selain termakan umpan UMNO, kebanyakan golongan ini tidak terdedah kepada maklumat. Ketika berada di sebuah kampung di Dun Terong, dikatakan hanya sedikit sahaja akhbar harian yang terjual setiap hari. Selebihnya maklumat diperolehi dari kaca TV. Mungkin PR perlu lebih banyak turun padang mendekati pengundi kali ini.

Selain suasana bendera yang sudah mula dikibarkan, sesuatu yang turut biasa berlaku dalam mana-mana pilihan raya kecil adalah penurapan jalan. Namun, sedikit kebaikan penurapan jalan ini dilakukan adalah kerana jalan raya yang sedia ada memang agak teruk dan permukaannya beralun.

Aku menamakan projek-projek segera itu sebagai projek Mee Udang. Istilah 'projek Mee Udang' dinamakan bagi menggantikan projek Mee Segera adalah kerana projek pilihan raya adalah mahal harganya. Mee Udang adalah antara menu yang terkenal di sini. Selain kerana udangnya yang banyak dan besar, harga bagi sepinggan juga adalah boleh tahan. Setakat yang aku dimaklumkan paling murah adalah RM 6 dan yang paling mahal mencecah ke RM 15. Itu yang aku dimaklumkan.

Mee Udang yang sempat aku rasa sepinggan pada aku lebih kurang Mee Bandung sahaja. Cuma udangnya yang banyak sehingga menutup pinggan. Mungkin rasa Mee Udang yang aku makan di sebuah gerai di Kuala Sepetang bukanlah yang paling istimewa. Namun, mengikut apa yang tertera pada gerai berkenaan, kewujudannya sejak 1956 lagi!! Harga sepinggan yang aku makan tidaklah aku ketahui kerana bayarannya dijelaskan oleh pembantu kepada YB. Drs Idham Lim , Adun Titi Serong atau lebih dikenali sebagai Cina Islam.

Aku akan kembali lagi ke Bukit Gantang dan aku akan pastikan dapat merasa Mee Udang yang paling sedap selepas kemenangan PAS dan Pakatan Rakyat di sana!!

p/s: ada ke sesiapa nak rekemen Mee Udang di Bukit Gantang yang paling sedap?

1 comments:

mohd said...

mee udang makteh

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks