03 September 2008

Permata Hatiku - Balqis I

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

"Abang, abang ada kat mana? Ni dah nak ke Bilik Bersalin." Aku terima panggilan telefon dari isteriku kira-kira jam 9.00 pagi, 26 Ogos seminggu yang lalu.

Aku bergegas naik semula ke tingkat 1 Hospital Sultanah Nur Zahirah (HSNZ), Kuala Terengganu. Ketika itu, aku sebenarnya baru sahaja turun dari wad berkenaan menghantar bekal sarapan kepada isteriku. Aku tidak menyangka secepat itu akan dimasukkan ke Bilik Bersalin.

"Encik Amdang!" Panggil seorang Jururawat dari pintu Dewan Bersalin.

Ketika itu isteriku sudah berada di dalam. Ditanya kepadaku adakah aku mahu bersama di bilik bersalin menemani isteriku. Aku mengangguk sambil ditunjukkan kepadaku beberapa peraturan yang mesti dipatuhi. Aku mengiyakan kesemuanya dan dibawa kepada isteriku.

Di sisi isteri tercinta, aku memegang erat tangannya dengan tangan kiri. Tangan kananku mengusap kepala sambil membisikkan kata-kata menyabarkan dan memberi semangat. Kelu sebenarnya lidah bila berada di situasi sebegini. Aku tidak dapat bayangkan betapa besarnya pengorbanan seorang ibu yang susah payah melahirkan aku.

Mahu disuruh bersabar, aku tidak tahu kesakitan yang ditanggung. Aku berselawat perlahan-perlahan di sebelah kepalanya. Sesekali aku mencium tangan yang dipegang erat.

Jam 11.30 bermulalah episod kemuncak. Kesemua jururawat yang tadinya sesekali sahaja menjenguk isteriku, kini mula mengerumuni. Isteriku diajar meneran. Tarik dan hembus nafas diajar bagi membolehkan proses meneran berjalan lancar. Cubaan pertama, gagal. Kedua, gagal. Ketiga juga gagal.

Aku teringat yang isteriku tidak sempat bersarapan. Mungkin sebab itu dia kurang bertenaga. Entah berapa kali dicuba, namun masih gagal untuk mengeluarkan bayi yang telah dikandung selama ini. Setelah beberapa kali gagal, seorang jururawat meminta izin untuk digunting sedikit laluan bagi memudahkan bayi keluar. Bimbang jika berterusan gagal, bayi akan kelemasan.

Dengan berat hati, isteriku mengangguk. Agaknya dia sudah tidak tahan. Mungkin juga bimbang dengan kandungan yang mungkin kelemasan. Akhirnya tepat jam 12.02 seorang bayi perempuan dilahirkan. Berat ketika itu 2.83 kg. Alhamdulillah.

Setelah puteriku dibersihkan, dia dibawa semula kepada kami. Aku mengalun azan dan iqamah di telinga bayiku. Sedikit syahdu bilamana melihat bayi yang comel itu bergerak dalam dakapan isteriku. Dalam penat, aku melihat suatu tanda kepuasan di wajah isteriku.

Seketika kemudian, aku diminta keluar beredar dari bilik berkenaan. Kepada ahli keluarga segera aku membuat panggilan memaklumkan berita gembira, manakala kepada beberapa orang sahabat aku sempat SMS. Namun, tidak semua berjaya dimaklumkan kerana kehabisan kredit. So, terimalah pengumuman ini seadanya.

Balqis yang berumur seminggu

Sedapnya Balqis tidur.

Maaf kerana tidak segera memaklumkan di sini. Doakan aku berjaya menjadi Abi yang baik kepada puteri kami yang diberi nama Balqis ini. Wallahua'lam.

2 comments:

narumi hayashida said...

Ganas tu dia tido...

Suki dan suami said...

Tahniah atas kelahiran putri kalian berdua :-)

Xbalik ke sebelah Utara Terengganu ke? Igt raya nak tgk baby...

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks