05 December 2006

Adab Musafir: Lembah dan Bukit

Dari Jabir r.a katanya “Adalah kami apabila naik, kami bertakbir dan apabila menurun, kami bertasbih”-riwayat Bukhari.

Dan dari Ibnu Umar r.a katanya “Adalah Nabi SAW dan bala tenteranya apabila mendaki tanah tinggi, mereka bertakbir dan apabila menuruni lembah mereka bertasbih”. - Hadis riwayat Abu Dawud dengan sanad yg sahih.

Dari Ibnu Umar r.a juga, katanya “Adalah Nabi SAW apabila balik dari haji ataupun umrah setiap kali mendaki tanah tinggi atau bonggol, bertakbir 3 kali dan berkata tiada tuhan yang sebenar melainkan Allah, Esa dan tiada sekutu bagiNya, bagiNya pemerintahan dan bagiNya segala pujian, Dia berkuasa di atas tiap-tiap sesuatu, kami kembali kepadanya, kami bertaubat kepadaNya, kami mengabdikan diri kepadaNya, kami sujud kepadaNya, kepada tuhan kami, kami memuji. Benarlah Allah janjiNya menolong hambanya, membinasakan bala tentera ahzab, tentera bersekutu dalam keEsaanNya”.
-Hadis riwayat Bukhari dan Muslim.

Hadis-hadis ini menyebut perihal dalam musafir yang mana diajar supaya sentiasa bertakbir dan bertasbih. Perbuatan ini seharusnya kita jadikan amalan kerana ianya dilakukan oleh baginda Nabi SAW dalam musafir. Ini bolehlah dilakukan samada kita berada di darat, laut, mahupun udara. Sentiasa bertakbir dan bertasbih dalam musafir tidak kira apa juga cuaca dan keadaan. Selain memuji Allah, amalan ini juga menunjukkan pergantungan kita kepada Allah dalam sepanjang musafir.

Dan dari Abu Hurairah r.a, Seorang lelaki telah berkata “Ya Rasulullah, saya ingin bermusafir, nasihatilah saya” sabda nabi SAW “Engkau hendaklah bertaqwa kepada Allah dan bertakbir pada setiap tanah tinggi” dan apabila orang itu telah berlalu, maka sabda nabi SAW “Ya Allah ya Tuhanku pendekkanlah baginya yang jauh, dan ringankan baginya musafir”.

Disunatkan berjumpa dengan orang alim sebelum memulakan perjalanan yang jauh bagi mendapatkan sebarang nasihat sebagaimana yang dilakukan oleh sahabat baginda SAW. Dan perlu dinasihatkan kepada orang yang ingin musafir itu supaya senantiasa bertaqwa kepada Allah dan turut memberikan nasihat yang lain sesuai dengan tempat yang ingin ditujunya. Jika ada pengalaman yang mungkin boleh dikongsi atau sebagainya.

Dari Abi Musa Asy’ari r.a katanya “Adalah kami berjalan bersama-sama Rasulullah SAW, apabila kami melalui lembah, kami bertahlil dan bertakbir dan apabila kami naik tanah yang tinggi, kami bertakbir dengan kuat. Maka sabda Nabi SAW “Wahai manusia, berlembutlah ke atas diri kamu, sesungguhnya kamu tidak berdoa kepada tuhan yang pekak, tuhan yang ghaib. Sesungguhnya Dia Amat Mendengar lagi sangat hampir kepadamu”. - Hadis riwayat Bukhari dan Muslim.

Di sini ditunjukkan mesti senantiasa merendahkan suara dalam bertakbir dan berzikir, kecuali dalam hal yang perlu seperti azan dan dalam peperangan untuk membangkitkan semangat. Hadis ini juga menunjukkan menjadi bid’ah dalam beribadah apabila meninggikan suara dalam berzikir.. Wallahua'lam.

catatan kuliah Pagi Jumaat di Rusila. 1 Dis 2006

0 comments:

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks