05 July 2007

Hidup Berhutang?

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Lamanya tak update blog. Kadang-kala ada masa, tp tak mari mood nak menulis. Kena ada mood ke nak nulis ni? Mestilah kena ada. Macam makan juga la. Kalu tak ada mood, suap kat mulut pun nak tak nak jer. Silap-silap aribulan tak masuk ke mulut makanan tu. Itulah namanya rezeki yang dikatakan bukan rezeki kita.

Aku difahamkan tentang pinjaman PTPTN adalah haram sejak 1999. Masa tu aku ditawarkan PTPTN semasa mula memasuki UiTM. Semasa pendaftaran, seorang kenalan ayah aku memberitahu tentang PTPTN ni. Cerita tentang riba' dan sebagainya. Maka aku dengan tak fikir panjang menolak pinjaman tersebut. Mujur juga UiTM ni yuran murah, makan free, kolej pun free. Sebab tu la kami di UiTM dulu diingatkan bersyukur pada pemerintah. UiTM di hatiku. Hehehe.

Pertengahan pengajian, terdetik gak rasa 'rugi' tak ambil PTPTN tu. Apa taknya bila lihat kawan-kawan beli motor, beli henpon, beli komputer, baju baru dll. Alhamdulillah aku sabarkan diri jer dengan semua tu. Bukan langsung tak terdetik nak semua tu, tapi bila fikir keperluan dan kehendak yang tidak perlu, maka aku buat-buat tak nampak semua tu. Ada gak bagus tak ambik loan ni. Belajar berhemah. Hidup tak susah nak fikir bayar hutang. Apa yang dapat tu dah dikira semuanya 'milik' kita untuk digunakan. Kalu tak, duk fikir nak asingkan untuk hutang itu dan ini.

Dalam bab hutang ni, aku cukup respek ayah aku. Memang dia akan elak dari berhutang. Sebab tu ayah setia dengan kereta lama (dulu la) dan sekarang dengan van 2nd handnya. Bila abang ipar aku nak beli kereta pun dia pesan, beli la tunai kalu mampu. Kebetulan masa tu abang ipar aku tengah ada duit skit sebab baru balik dari US. Maka, dibeli kereta secara tunai (setelah pinjam ngan mak beberapa ribu). Bila aku mengadu nak beli motor dulu pun mak ayah tak bagi beli hutang. Diaorang tambah duit untuk beli tunai.

Mak ayah aku bukan orang berada pun. Tapi sejak dulu lagi aku lihat ramai adik beradik mak ayah, anak-anak sedara mereka (sepupu aku la) yang datang jumpa untuk pinjam wang. Kadang banyak, kadang sikit. Ayah aku kerja kerani jer dulu. Sekarang dah pencen. Mak tak kerja pun dulu. Brape la sangat pendapatan keluarga. Anak ada 10 orang. Tapi alhamdulillah cukup senantiasa. Ayah memang tidak amalkan berhutang. Bukan langsung tak berhutang, tapi amat cermat dalam soal urusan hutang piutang ni. Dan sememangnya dielakkan.

Mungkin ramai yang mengatakan dunia sekarang ni susah kalu nak elak dari berhutang. Beli kereta, beli rumah, beli perabot dll lagi semua mudah dengan hutang. Bayar skit-skit je sebulan. Mudah. Pinjaman pun banyak disediakan. Namun, berhutang sebenarnya menjerat. Tak terasa belitannya semasa ambil, namun semasa mahu menjelaskannya tentu terasa belitannya. Banyak rasanya ilmu pengurusan kewangan kena belajar dengan mak dan ayah.

Rezeki ni juga dikaitkan dengan keberkatan. Sikit yang berkat, berbanding banyak yang tak pernah cukup. Gaji ribu-ribu, tapi hutang keliling pinggang. Gaji naik ni (orang tertentu yang naik gaji la) bukan nak selesaikan hutang dengan segera, tetapi beli itu dan ini untuk tambah hutang! Kereta yang ada pun tetiba terasa buruk, barang dapur tetiba terasa sikit, baju tetiba terasa lusuh. Macam-macam la kan perancangan yang bersifat pembaziran dan keduniaan yang datang.

Alhamdulillah tak digolongkan dalam golongan yang naik gaji!

0 comments:

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks