23 April 2009

Perkahwinan Rita - Aidil Sah!

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Aku sengaja menjadikan kisah Rita Rudaini dan Aidil ni sebagai suatu contoh. Walaupun mungkin bukan contoh terbaik, tetapi masih merupakan contoh dari yang langsung tidak baik dan tidak dapat dijadikan contoh.

Gambar dari Mstar. Berita di SINI.

Lupakan masalah yang sedang dilalui mereka bilamana berkahwin di luar negara dan gagal mendaftar. Lupakan juga perkahwinan mereka yang lambat diketahui keluarga. Lupakan seketika.

Aku cuma mahu mengambil satu kebaikan bilamana mereka berkahwin. Alhamdulillah, segalanya menjadi halal. Pergaulan, perhubungan dan sebagainya.

Melihat kepada segala masalah sosial yang ada pada hari ini, perkahwinan merupakan suatu jalan penyelesaian walaupun ada yang gagal melaluinya. Namun, dari dibiarkan pergaulan tanpa batas dan perlakuan sumbang yang menyumbang dosa, perkahwinan tetap keutamaan penyelesai masalah.

Imam al-Ghazali ada menyebutkan di dalam kitabnya al-Ihya’ Ulumuddin, terdapat 5 tujuan perkahwinan iaitu :

1) Dapat menghasilkan keturunan supaya dunia ini tidak kepupusan makhluk dari bangsa manusia. Dan seterusnya anak tersebut dapat berdoa untuk kedua ibubapanya setelah kematian mereka.

2) Menghilangkan tekanan syahwat seks terhadap wanita yang sentiasa datang mengganggu di dalam ibadatnya. Tekanan ini juga akan membawa kepada zina mata atau zina faraj. Dengan perkahwinan seseorang itu dapat memelihara diri dari syaitan yang akan membawa ke arah perkara-perkara yang haram.

3) Membereskan gangguan hati dalam masalah urusan rumahtangga seperti memasak, mengemas, membasuh dan lain-lain. Dengan ini, masanya tidak banyak terbuang hanya untuk urusan tersebut sahaja.

4) Dengan pergaulan dan percampuran suami isteri dapat menggembirakan serta menjinakkan hati dan perasaan. Di mana perkara ini akan mendorong dan menguatkan hatinya untuk rajin melakukan ibadat.

5) Dapat bermujahadah melawan hawa nafsu di dalam kehidupan berumahtangga, antaranya ialah:
i. Dengan menunaikan hak-hak yang diwajibkan terhadap isteri.
ii. Bersabar terhadap tingkah laku isteri yang tidak secocok dengannya.
iii. Berusaha untuk memperelok akhlak anak dan isterinya serta memberi tunjuk ajar kepada mereka ke jalan agama.
iv. Berusaha bersungguh-sungguh mendapatkan rezeki yang halal untuk menyara anak dan isteri.
v. Mendidik anak-anak supaya menjadi insan yang berguna.

"Di antara tanda-tanda kekuasaanNya ialah Dia (Allah) menciptakan pasangan-pasangan (jodoh) bagi kamu dari (makhluk) jenis kamu sendiri, agar kamu cenderung kepadanya dan merasa tenteram dengannya. Kemudian Allah menciptakan rasa kasih sayang di antara kamu. Sesungguhnya dalam hal itu terdapat tanda-tanda kekuasaanNya bagi orang-orang yang berfikir." - Surah Al-Rum, 21.


Wallahua'lam.


p/s: Ramai lagi nih tak kawin. Cepat-cepat la oooii. ;)

1 comments:

Mohd Zulkifli said...

Betul tu.

Biarlah dia kawin di Thailand sekalipun asalkan dia kawin. Dia lari ke sana utk dapatkan hubungan yang halal. Jauh lebih baik dari tak berkahwin - zina, bergaul bebas.

Cuma masalah persepsi (bukan hukum)keluarga,dia terpaksa buat begitu.

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks