22 April 2009

Muktamar PAS: Siapa yang patut dipilih?

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

"Amdang, apa komen dengan pemilihan dalam muktamar akan datang ni? Nampak gaya tahun ni ada pertembungan hebat" Tegur seorang sahabat siber yang aktif dengan PAS.

"Ana sedang cula la ni. Nak tengok siapa yang punya potensi." Aku menjawab semacam bergurau. Namun tidak bergurau.

"Rasa-rasa, siapa menang?" Satu soalan lagi yang cuba menguji.

"Ikut tradisi, siapa yang tidak melobi akan menang. Siapa yang bersih, akan terpilih. Siapa yang pandai ceramah akan diminati. Soal buat kerja atau tidak orang tidak berapa nampak. Soal komitmen dengan jemaah pula umum sangat." Aku cuba membuat jawapan secara umum.

"Kalu mung diberi pilihan?" Soal lagi.

"Kalu aku, aku pilih pimpinan yang layak menjadi pimpinan PAS. Layak jadi pimpinan PAS mestilah dia bekerja bersama PAS, bekerja untuk PAS dan segala laku dia melambangkan dia layak menjadi pimpinan PAS".

"Bahasa mudahnya, jangan pilih pemimpin PAS yang tidak tahu dia itu PAS ataupun PKR. Bercakap dari pentas PAS, tapi wala'nya tidak bersama PAS. Pimpinan PAS dikomennya macam-macam, tapi pimpinan PKR dilambungnya menjulang". Aku mula bersikap tegas.

"Hmmm. Dengar kata PAS perlukan perubahan. Tajdid. Barulah lebih ke depan. Seolah-olah istilah tajdid itu sendiri akan menarik perwakilan untuk melakukan perubahan. Ke guane?". Soalan makin panas.

"Pada aku, pimpinan PAS yang ada ni cukup bersedia untuk menerima perubahan. Aku ambil contoh Tok Guru Presiden, apa perubahan dalam PAS yang ditolak Tok Guru? Jika Tok Guru Presiden bukan seorang yang sedia menerima perubahan, PAS tidak akan ke tahap ini".

"Tok Guru Presiden juga sebenarnya sentiasa menunjukkan contoh yang jauh lebih baik dari pimpinan-pimpinan PAS yang ada, malah di antara pimpinan Pakatan Rakyat itu sendiri."

Aku berikan contoh bagaimana Tok Guru mampu memimpin pengikutnya dalam ibadah samada sebagai imam solat, memberi tazkirah dan kuliah. Tok Guru juga senantiasa turun padang dalam demonstrasi rakyat dan memimpin perarakan. Demo Royalti Terengganu, demo BERSIH, dan terbaru demo Bantah PPSMI. Tok Guru Presiden bukan setakat aktif di Malaysia, malah kepimpinan Tok Guru hingga ke peringkat antarabangsa.

"Ada sesetengah pimpinan PAS hari ini hanya akan turun padang bilamana ada pimpinan PKR yang turun". Aku sedikit menyindir. Sindiran aku bukan kosong. Tapi itu yang dapat dilihat dan telah ditunjukkan oleh pimpinan terbabit.

"Itu bab Presiden, ni pasal Timbalan dengan Naib ni". Dia cuba kembali kepada topik perbincangan. Sebetulnya lebih kepada terjah pendapat aku.

"Aku secara peribadi tidak kenal sangat dengan Ustaz Nasharudin. Tapi perlu diingat Ustaz Nasa ni dibawa masuk ke peringkat pusat oleh almarhum Ustaz Fahdil Noor. Ustaz Fadhil terkenal sebagai pimpinan yang berpandangan jauh. Paling tidak, Ustaz Fadhil mesti tahu kelebihan dan punya strategi memasukkan Ustaz Nasa ke peringkat Pusat."

"Lagipun Ustaz Nasa punya reputasi baik apa. Dua pilihanraya kecil PAS menang yang mana Ustaz Nasa selaku Pengarah Pilihanraya Induk". Aku memberi pendapat.

"Jadi, tak setuju lah sekiranya Ustaz Nasa dicabar? Ustaz Nasa kan dilihat sebagai 'pemecah PR'" Soalan yang aku dah agak, soalan yang aku cukup benci.

"Mana datang fitnah sebegini? Kenapa perlu difitnah sebegitu rupa?". Aku menyoal kembali.

"Kita sepatutnya percaya dengan pimpinan. Setiap langkah dan tindakan yang diambil ada strateginya sendiri. Sudah tentu strategi yang diambil itu akan memberi banyak kebaikan kepada parti. Namun, sayangnya ramai yang 'buta strategi". Aku melontarkan pandangan balas.

Aku mengakhirkan perbincangan dengan mencadangkan tiada pertandingan untuk kerusi Presiden dan Timbalan. Bukan soal menolak demokrasi, tetapi aku percaya kombinasi sekarang masih baik dan diperlukan. Namun ianya bukan keputusan aku. Jika kombinasi ini tidak baik, apakah PAS mampu berada pada tahap ini? Bekerja bukan sekadar mengeluarkan kenyataan media!

Wallahua'lam.

Nota: Perbincangan berlangsung dalam suasana harmoni. Jangan lupa untuk memahami dan melihat politik Tok Guru Presiden di SINI. Walaupun isu Kerajaan Perpaduan sudah ditangguhkan, aku tetap percaya strategi dan ilmu politik yang dicurahkan itu sebenarnya memberi kesan politik yang sangat hebat untuk PAS.

p/s: aku sebenarnya tidak suka menulis isu-isu sebegini, tetapi memandangkan aku rasa terpaksa bersuara maka aku menulis juga di sini. Apapun, pilihan para perwakilan jugalah adalah lebih baik dan tepat.

0 comments:

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks