16 May 2007

Kuasa Ekonomi Melayu Terengganu

Bismillahirrahmanirrahim.. Assalamualaikum wbt...

Kalu terbaca pada tajuk mesti nampak 'berat' kan? Sesekali aku mahu memberatkan fikiran korang dengan tajuk yang berat, tetapi isi yang santai dan biasa. Lagipun aku bukanlah sekolah sampai tingkat 10 untuk menghurai teori-teori ekonomi yang terlampau tinggi di sini. Cukuplah sekiranya sekadar berkongsi cerita dan rasa. Berkongsi pandangan dan pendengaran.

Korang tahu tak yang Nur Fresh & Frozen Food dah ditutup?. Aku tak tahu bila tarikh sebenar pasaraya ini ditutup. Cuma baru menyedari setelah minggu lepas aku ke sana dengan niat membeli ayam. Aku boleh mengkategorikan diri aku sebagai pembeli ayam yang setia di situ. Walaupun bukan hari-hari, namun seingat aku 97% ayam yang aku makan aku beli dari situ. Bukan ape, harga boleh tahan dan boleh pilih bahagian mana yang nak.

Aku percaya ramai yang tidak menyedari pasaraya ini ditutup. Aku yang ulang-alik setiap hari ke pejabat melalui depan Pejabat Pos Gong Kapas pun tidak menyedari pasaraya itu ditutup sehinggalah aku berada betul-betul depan kedai terbabit. Sedih juga kerana aku tidak lagi dapat membeli ayam kesukaanku yang segar. Juga mungkin tidak dapat lagi jumpa 'awek-awek' di situ. Hehehehe.

Seminggu yang lalu juga aku diamanah untuk mengatur satu pertemuan sebuah NGO dengan peniaga Pasar Borong Darul Iman, Gong Pauh, KT. Fokus utama perjumpaan itu adalah kerana mahu mengetahui permasalahan yang dihadapi oleh peniaga di situ. Dari pertemuan itu, dan pemerhatian yang aku lakukan di sekitar pasar borong itu, maka dapatlah aku simpulkan bahawa mereka ditindas dan dizalimi.

Bayangkan sebuah pasar borong negeri tidak mempunyai bekalan air yang sewajarnya untuk tandas dan penggunaan peniaga pasar. Air yang ada adalah boreng (paip tiub). Kebetulan pula sekitar itu adalah paya, maka air yang digunakan berbau paya dan kurang jernih. Masalah yang melanda ini telah menyebabkan mereka terpaksa pergi ke tandas luar yang berjarak 100 Meter dari tapak pasar. Manakala kerja harian mereka terpaksa menggunakan air yang di boreng itu. Itulah air untuk membasuh ayam daging dan ikan.

Tempat parking (luar pasar) pula amat menyedihkan. Berlubang dan tiada penyelenggaraan langsung. Begitu juga dengan sistem jalan dan perparitan di dalam kawasan pasar. Tidak terjaga dan amat memualkan. Jika hujan, maka lubang yang ada akan menjadi lopak. Longkang pula akan menjadi pariti apabila melimpah kerana tersumbat sampah dan pasir.

Pasar ini dikatakan dalam proses dipindahkan ke suatu tempat yang baru. Namun sehingga hari ini tiada tanda yang mereka akan dipindahkan dalam masa yang terdekat. Sebagai makluman, pasar baru nanti dikatakan jauh dari tempat sekarang (wakaf Tapai) dan tidak strategik untuk dijadikan pasar borong. Ini kerana lokasinya yang jauh dari Bandar Kuala Terengganu berbanding sekarang hanya pinggir bandar.

Mengikut ilmu congakan, setiap bulan MPKT akan mengutip kira-kira RM7000 dari peniaga di sini. Sekarang ini kira-kira ada 400 peniaga yang keseluruhan adalah melayu kecuali 2 atau 3 orang peniaga mee kuning dan sayur yang terdiri dari bangsa cina. RM 7000 sebulan dikutip oleh MPKT dari lesen berniaga, tetapi dari jumlah itu hanya kira-kira RM1500 sahaja digunakan, itupun bagi tujuan mengutip sampah. Selebihnya masuk ke kantung MPKT. Bukan mahu dipersoalkan ke mana duit itu menghilang, namun kenapa MPKT langsung tidak ambil peduli nasib peniaga di sini?

Seminggu sekali aku juga akan melalui depan Mydin Mall. Dulu hampir hari-hari jika rajin melakukan exercise memanjat Bukit Besar. Aku lihat Mydin ni senantiasa penuh tempat parkingnya. Kalu ada ruang yang kosong pun tidak lama. Sebelah sana pula bangunan Giant sudah hampir siap. Persaingan makin hebat akan berlaku. Aku anggarkan 15 - 20% pengunjung Mydin akan berhijrah ke Giant nanti. Mungkin lebih lagi. Itu dari Mydin. Bagaimana pula pelanggan setia Sabasun? dan kedai runcit yang lain?

Aku cuma berminat melihat kepada permasalahan di Pasar Borong. Di situ kebajikan mereka langsung tidak terjaga. Di tambah pula infrastruktur yang ada tidak dibaiki akan menyebabkan pengunjung biasa akan beralih arah. Cukuplah sekiranya jalan yang elok dan tandas dibaiki. Sekurang-kurangnya pengunjung tidak 'geli' untuk menjejakkan kaki ke pasar borong. Apabila ada pilihan seperti Mydin Mall untuk mereka, sudah tentu mereka tidak teragak-agak untuk bertukar angin dan selera.

Ini nasib biasa Melayu di Malaysia. Selalu menjadi mangsa kepada pembangunan dan kemajuan (kononnya!). Melayu selalu berkorban menyerahkan tempat mereka kepada kerajaan untuk dibangunkan. Melayu juga yang selalu merelakan masjid / surau mereka 'dipindah' demi pembangunan. Melayulah yang sanggup menjadikan tapak rumah mereka sebagai pangsapuri mewah walaupun mereka akhirnya tercampak jauh dari arus pembangunan.

Lihat pula bangsa Cina. Kampung Cina kekal sehingga ke hari ini. Mereka kekal berniaga dan menetap di bandar. Menjaga sejarah kononnya. Kerajaan terlalu berhati-hati dalam menangani permasalahan kaum Cina. Sedangkan bangsa Melayu dirempatkan dan disisihkan. Sedangkan bangsa Melayu yang memimpin negeri ini sejak dulu. Bangsa Melayu juga dulu yang menguasai bandar KT ini. Yang masih tinggal hanyalah rumah-rumah kayu yang menunggu masa untuk dipindahkan bagi dibangunkan kawasan itu.

Maaf kerana tulisan ini agak perkauman. Tapi bukan bermaksud menafikan hak kaum Cina di negara ini. Cuma menyelar sikap pemimpin Melayu yang mengkhianati Melayu dan menyelar sikap bangsa Melayu yang tidak kisah. Seolah-olah Melayu rela diperbuat apa sahaja, selagi mana ada pampasan, maka Melayu akan sambut pembangunan itu. Pembangunan pun bukan untuk orang lain, untuk kemajuan negara ini juga. Melayu sanggup korbankan apa sahaja demi negara ini. Mintalah apa sahaja wahai pimpinan, kami bangsa Melayu akan ikut dan patuh. Asalkan jangan dilondehkan seluar kami. Itu sahaja permintaan kami!

Aku kira tidak terlewat tulisan ini walaupun sebenarnya Cina sudah lama menguasai ekonomi di negeri Terengganu ini. Namun, janganlah sedikit bangsa Melayu yang gigih itu dikhianati dan ditindas sedemikian rupa sehingga menyebabkan bangsa ini lemah dan terus lemah. Fikirlah untuk ummah sekalipun tidak mahu fikirkan soal Melayu. Jangan hanya sibuk memberi seminar dan pakej tertentu, tetapi pada masa yang sama menindas rakyat. Agaknya Melayu perlu terus layu untuk memudahkan pemimpin Parti Melayu terus berkuasa. Tak apa, Melayu sekejap sahaja sedarnya. Maaf, aku tidak maksudkan Melayu mudah lupa.

klik untuk cerita Nur Fresh sebelum ni
Klik untuk cerita Mydin Mall sebelum ni

1 comments:

nasikerabupetro said...

baru tadi ada customer datang...dia ada kedai makan kat Besut ngan KT. katanya, kesian kat peniaga Pasar Payang...sunyi je...
Lagi, kenaikan harga barang menyebabkan gaji kakitangan kerajaan naik tapi itu ok la buat depa, yg swasta ni...?
Sambil cerita tu, Pak Usop pun ada, dia cerita la pasal "kuasa membeli" rakyat Terengganu dah tak ada.

Ini kesan dari pembangunan yang tidak sepadan dengan taraf hidup rakyat Terengganu. Sepatutnya, pembangunan yang ada ni adalah 10 tahun akan datang, bukan sekarang...

Hai... Abang Yih2... lagi lama mu pegang, lagi banyak hutang negeri, lagi banyak beban rakyat...

 

Great Morning ©  Copyright by a m d a n g 8 1 | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks